https://frosthead.com

Misteri Varna Emas: Apa Yang Disebabkan Masyarakat-masyarakat Purba ini Hilang?

Mungkin anda ingin melihat pemakaman? "Kata ahli arkeologi Vladimir Slavchev, menangkap saya sedikit keseimbangan. Kami berdiri di Muzium Arkeologi Varna, sekolah tiga mantan gadis sekolah yang dibina daripada batu kapur dan batu bata pada abad ke-19. Koleksinya merangkumi ribuan tahun, dari alat-alat yang digunakan oleh petani zaman batu yang pertama menetap di tepi pantai ini di dekat mulut Danube ke patung-patung dan inskripsi hari makmurnya sebagai pelabuhan Rom. Tetapi saya telah datang untuk sesuatu yang khusus, sesuatu yang membuat Varna dikenali di kalangan ahli arkeologi di seluruh dunia. Saya di sini untuk emas.

Slavchev membawa saya menaiki tangga tangga yang dipakai dan ke dalam sebuah dewan terang-terangan yang dipenuhi dengan kes-kes paparan kaca. Pada mulanya saya tidak pasti di mana hendak melihat. Terdapat emas di mana-mana-11 pon dalam semua, yang mewakili sebahagian besar 13 pon yang digali antara 1972 dan 1991 dari sebuah perkuburan tepi tasik tunggal hanya beberapa batu dari tempat kami berdiri. Terdapat loket dan gelang, payudara pinggang rata dan manik kecil, lembu bergaya dan headpiece yang anggun. Terletak di sudut, terdapat mangkuk tanah liat yang luas dan cetek yang dicat dengan jalur zigzag debu emas dan cat hitam yang berasaskan arang.

Beratnya, emas di dalam bilik ini bernilai kira-kira $ 181, 000. Tetapi artistik dan nilai saintifiknya adalah di luar perhitungan: "Varna emas, " seperti yang diketahui di kalangan ahli arkeologi, telah menggembirakan tanggapan jangka panjang tentang masyarakat prasejarah. Menurut penanggalan radiokarbon, artifak dari tanah perkuburan itu berusia 6, 500 tahun, yang bermakna mereka diciptakan hanya beberapa abad selepas petani migran pertama berpindah ke Eropah. Namun ahli arkeologi mendapati kekayaan hanya dalam beberapa kuburan, menjadikan mereka bukti pertama hierarki sosial dalam rekod sejarah.

Slavchev membawa saya ke pusat bilik, di mana kuburan telah dicipta dengan teliti. Walaupun rangka di dalamnya plastik, artifak emas asal telah diletakkan tepat seperti yang dijumpai apabila ahli arkeologi mendedahkan jenazah asalnya. Diikat di belakangnya, lelaki yang sudah mati mati di kubur 43 dihiasi dengan gelang emas, kalung yang diperbuat dari manik emas, liontin emas berat, dan cakera emas yang menusuk yang pernah digantung dari pakaiannya.

Di dalam paparan muzium, tangannya dilipat di dadanya, memegang kapak yang dipoles dengan pemegang emas yang dibalut seperti tongkat; kapak lain terletak di bawah. Terdapat batu "pedang" 16 inci panjang di sisinya dan sarung emas zakar berbaring berdekatan. "Dia mempunyai segala-galanya, senjata, kekayaan, " kata Slavchev sambil tersenyum. "Malah penis mereka adalah emas."

**********

Sejak dia mula bekerja di muzium pada tahun 2001, Slavchev telah menghabiskan banyak masanya memikirkan implikasi emas Varna. Rambut panjangnya yang panjang, ditembak dengan kelabu, ditarik balik dengan ekor kuda yang ketat; jabatannya di tingkat atas muzium, di mana ia berfungsi sebagai kurator arkeologi prasejarah, dicat hijau dan penuh dengan buku tentang prasejarah rantau ini. Tingkap kecil membolehkan sedikit cahaya dan bunyi camar.

Slavchev memberitahu saya bahawa hanya beberapa dekad yang lalu, kebanyakan ahli arkeologi berpendapat bahawa orang Zaman Tembaga yang tinggal di sekitar mulut Danube mengorganisir diri mereka dalam kumpulan yang sangat mudah dan kecil. Buku yang berpengaruh pada tahun 1974 yang disebut Dewi dan Dewa Lama Eropah: Mitos dan Imej Cult, oleh ahli arkeologi Marija Gimbutas, semakin jauh. Berdasarkan patung-patung feminin yang diperbuat daripada tulang dan tanah liat yang terdapat di penempatan Zaman Tembaga di sepanjang Danube yang lebih rendah, beliau berpendapat bahawa masyarakat "Eropah Lama" dikendalikan oleh wanita. Orang-orang "Eropah Lama" adalah "pertanian dan menetap, egalitarian dan damai, " tulis Gimbutas. Visi beliau tentang syurga feminis prasejarah sangat menarik, terutamanya kepada generasi para ulama yang berumur di tahun 1960-an dan '70-an.

Pemulihan dari Muzium Arkeologi Varna Pemulihan dari Muzium Arkeologi Varna melihat ke dalam bidang kubur yang digali pada tahun 1976, empat tahun selepas ahli arkeologi menemui kuburan prasejarah dan mendirikan pagar untuk melindunginya. (Muzium Sejarah Wilayah Varna)

Gimbutas menganggap Zaman Tembaga berakhir apabila penceroboh dari timur menyapu ke kawasan sekitar 4000 bc Pendatang baru adalah "patriarkal, berstrata ... bergerak, dan berorientasikan perang" -bagi mana-mana orang Zaman Tembaga tidak. Mereka bercakap Indo-Eropah, bahasa kuno yang menjadi asas bagi bahasa Inggeris, bahasa Gaelik, Rusia, dan banyak bahasa lainnya. Ketibaan baru meletakkan setem mereka di Eropah, dan menghapuskan penyembahan dewi Zaman Tembaga dalam proses itu.

Gimbutas telah meletakkan sentuhan terakhir pada Dewi dan Dewa sebagai penemuan pertama dari Varna datang ke cahaya. Dia tidak dapat mengetahui bahawa tanah perkuburan ini jauh di belakang Tirai Besi akan datang untuk mencabar teori beliau.

Sekali lagi, keterangannya menarik. Ketika saya bertanya kepada Slavchev tentang kesimpulan yang dibuat oleh Gimbutas, yang meninggal pada tahun 1994, ia menggelengkan kepalanya. "Varna menunjukkan sesuatu yang berbeza, " katanya. "Sudah jelas masyarakat di sini lelaki dikuasai. Kuburan terkaya adalah lelaki; ketuanya adalah lelaki. Idea masyarakat yang dikuasai wanita benar-benar palsu. "

**********

Varna mendapati masih kelihatan ajaib kepada mereka yang menjadi sebahagian daripadanya. Pada tahun 1972 Alexander Minchev hanya berusia 25 tahun, dengan Ph.D. dan pekerjaan baru di muzium yang sama ia berfungsi pada hari ini sebagai ahli kakitangan kanan dan pakar dalam kaca Rom. Suatu pagi dia mendapat panggilan: Bekas seorang guru sekolah yang telah membuka sebuah muzium kecil di sebuah kampung berdekatan mempunyai harta karun; mungkin seseorang dari Varna akan bersedia melihat?

Apabila panggilan masuk, Minchev teringat, rakan sejawatnya yang lebih tua melancarkan mata mereka. Penduduk tempatan secara rutin menyeru tentang "harta." Ia selalu berubah menjadi koin tembaga yang mereka dapati di ladang mereka, beberapa orang hanya berabad lamanya. Gudang muzium penuh dengan mereka. Namun, Minchev tidak sabar-sabar untuk keluar dari pejabat, jadi dia melompat di jip dengan rakan sekerja.

Memasuki muzium yang lebih kecil, kedua-dua lelaki segera menyedari bahawa ini bukan koleksi syiling lama. "Ketika kami berjalan di dalam bilik dan melihat semua artifak emas di atas meja, matanya muncul - ini sesuatu yang luar biasa, " kata Minchev. Guru bersara memberitahu mereka bekas pelajar telah menemui artifak beberapa minggu sebelum itu sambil menggali parit untuk kabel elektrik. Selepas memancing gelang keluar dari baldi penggali beliau, lelaki muda itu mengumpulkan beberapa keping lagi. Dia menganggap barang kemas itu tembaga atau tembaga, dan melemparkannya ke dalam kotak yang datang dengan but kerja kerja barunya, kemudian mendorongnya di bawah katilnya. Emas tidak pernah melintas fikirannya. Beberapa minggu berlalu sebelum dia memberikan kotak perhiasan, masih diliputi kotoran, kepada guru lamanya.

Preview thumbnail for video 'This article is a selection from our Smithsonian Journeys Travel Quarterly Danube Issue

Artikel ini adalah pilihan dari Isu Danube Dan Perjalanan Smithsonian Journeys

Perjalanan Danube dari Black Forest Jerman ke pulau Margaret berbentuk air mata hijau di Budapest

Beli

Sehingga pagi itu, semua artifak emas yang diketahui dari Zaman Tembaga seberat kurang daripada satu paun-gabungan. Di dalam shoebox sahaja, Minchev memegang lebih daripada dua kali ganda itu. Penemuan awal adalah 2.2 paun, dalam bentuk gelang, payung datar, segi empat tepat, anting-anting, tiub halus yang mungkin sesuai dengan tongkat kayu, beberapa cincin, dan lain-lain perhiasan kecil. "Kami membawanya ke dalam kasut yang sama terus ke Varna, " kata Minchev.

Dalam beberapa minggu, pengendali backhoe yang bingung memimpin polis, dua ahli arkeologi, dan bekas guru beliau ke tapak pembinaan beberapa ratus meter dari tasik Varna. Walaupun sudah beberapa bulan sejak pekerja pembinaan mendapati emas itu, Minchev segera melihat lebih banyak perhiasan mengintip dari kotoran longgar di sisi parit.

**********

Memburu sedang berjalan. "Ia sangat jarang sekali mempunyai satu kubur, " kata Minchev. "Tidak lama lagi, kami dapati lebih banyak lagi. Selepas jelas ia adalah tanah perkuburan, pagar sementara telah didirikan. Ternyata ia tidak cukup besar [untuk memuat lilitan penuh kuburan]. "Ketika musim sejuk tertutup dan tanah membeku pepejal, ahli arkeologi menyalakan api untuk terus bekerja. Dalam sentuhan aneh, penjara tempatan membekalkan buruh banduan untuk membantu para arkeolog memulihkan emas pemakaman.

Ahli arkeologi Bulgaria menghabiskan lebih dari 15 tahun menggali 312 kubur. Semua tarikh untuk tempoh yang singkat antara 4600 dan 4200 bc-titik penting dalam sejarah manusia, apabila orang baru mula menguraikan rahsia kerja logam.

Apabila para penyelidik menggali satu kubur baru selepas satu lagi, corak muncul. Kekayaan tanah perkuburan Varna tidak sama rata. Kebanyakan pengkebumian itu mengandungi sedikit nilai: seekor manik, pisau cukur, gelang tulang yang terbaik. Satu dalam lima mengandungi objek emas kecil seperti manik-manik atau pendants. Mengejutkan, hanya empat kubur yang mengandungi tiga perempat daripada emas kuburan-setara dengan Zaman Tembaga yang paling kaya. "Tanah perkuburan menunjukkan perbezaan besar antara orang, beberapa dengan banyak barang-barang kubur, ada yang sangat sedikit, " kata Slavchev. "6, 500 tahun yang lalu, orang mempunyai idea yang sama yang kita ada hari ini. Di sini kita melihat masyarakat yang pertama yang kompleks. "

Kalung loket emas, karnelian, dan Spondylus ditemui di dalam kiosk, sebuah makam tanpa mayat manusia. Ahli arkeologi percaya ia digantung dari leher seorang wanita semasa Zaman Tembaga lewat. Perhiasan wanita biasa, putih, merah, dan emas adalah gabungan warna yang unik yang menawarkan petunjuk kepada stratifikasi sosial yang tertua di dunia. (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Tempat peristirahatan terakhir seorang ketua yang makmur, yang meninggal dalam usia 40-an, telah dicipta sama seperti ahli arkeologi mendapatinya, menggunakan gambar bidang, rancangan, dan penerangan diari. Walaupun rangka adalah replika plastik, ia dikelilingi dan dihiasi oleh sisa-sisa tunduk kepala dan panah asal ketua, tombak, dan tomahawk. Dia memegang kapak yang ditangani emas-simbol kekuasaannya-dan memakai gelang emas, kalung, dan sarung emas untuk zakarnya. Pakej emas sekali melekat pada pakaiannya mengelilinginya. (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Penggali kubur 36 di makam Varna mendapati sebuah makam simbolik yang penuh dengan artifak tetapi tidak ada tulang manusia pada musim gugur tahun 1974. Dalam empat lapisan tanah adalah cincin, appliqu├ęs, tali manik, dua patung banteng dengan gelang, mahkota kecil, tongkat, sabit, dan kambing tulang-tulang yang biasa digunakan di dunia kuno sebagai mati-semua dibuat dari emas. (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Setiap beratnya 110 gram, gelang ini dipakai oleh ketua komuniti dan merupakan penunjuk pangkatnya yang tinggi. (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Pendants emas seperti ini sering digantung dengan manik batu. Ada yang dipercayai mewakili wanita hamil. (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Dengan berhati-hati digilap tanpa alur untuk inlays, mahkota tinggi 1.3 inci ini (atas) dijumpai di antara persembahan simbolik di kubur 36. Model kakitangan kepala yang bertalu-tiri (kiri) dan temannya yang grooved (kanan), kedua-duanya didapati dalam kubur 36 . (Muzium Sejarah Wilayah Varna) Wajah manusia melihat keluar dari tanah liat retak-imej buatan manusia yang terdapat di dalam sinaraph. Dengan corak yang diletakkan di dahi, plat bulat di mata, plat segiempat di mulut, dan tindikan, anting-anting, dan kalung, sesetengah ahli arkeologi berpendapat ini adalah kepala tanah liat patung yang dikebumikan untuk kepercayaan agama. (Muzium Sejarah Wilayah Varna)

Varna dan emasnya dengan cepat menjadi terkenal di luar Bulgaria. Kepimpinan komunis negara tidak sabar-sabar untuk mempromosikan laman web ini, dan mereka menghantar perhiasan pada lawatan ke muzium di seluruh dunia.

Ahli arkeologi Bulgaria terkejut dengan ironi itu. "Saya bergurau dengan rakan sekerja bahawa pemakaman ini adalah kuku pertama di dalam keranda ideologi komunis, " kata Minchev. "Ia menunjukkan bahawa walaupun di abad ke-5 SM, masyarakat sangat berstrata, dengan orang-orang kaya, kelas menengah, dan kebanyakan orang dengan apa-apa tetapi periuk atau pisau untuk memanggil mereka sendiri. Ini bertentangan dengan ideologi rasmi. "

**********

Sehari selepas bertemu Minchev, saya kembali ke muzium. Kali ini, saya tidak ada untuk melihat emas. Sebaliknya, Slavchev sedang menunggu di luar. Keretanya ada di kedai, jadi kami melangkah masuk ke kereta Mitsubishi silver. Kami akan melihat tanah perkuburan itu sendiri-atau apa yang tersisa.

Semasa menenun melalui lalu lintas tengah hari di pinggir Varna, melalui blok apartmen pemotong cookie dan perkembangan komersil pasca komunis, Slavchev menerangkan bahawa sebahagian besar tanah perkuburan-mungkin sepertiga-tidak pernah digali. Pada tahun 1991, ahli arkeologi yang bertanggungjawab menyeru berhenti menggali. Beliau berpendapat bahawa penyelidik masa depan akan mempunyai akses kepada teknologi dan teknik yang lebih baik, dan dia mahu menamatkan penerbitan kerja yang telah dilakukan.

Dia tidak mungkin tahu bahawa akhir komunisme akan menjunam arkeologi Bulgaria menjadi kemerosotan yang berlangsung lebih dari dua dekad. Hari ini, Bulgaria adalah salah satu negara termiskin di Kesatuan Eropah, dan saintis telah berjuang untuk membiayai penggalian yang sah, pengambil lesen telah menjarah banyak khazanah arkeologi negara dan menjualnya di pasaran hitam antarabangsa. Tapak Varna sejauh ini telah terselamat.

Selepas mematikan jalan utama ke taman perindustrian yang suram, kami menarik di sebelah pagar pautan rantaian yang tidak jelas. Slavchev keluar dari kereta dan membuka kunci pintu. Bersama-sama kita melangkah ke landasan panjang dan sempit tanah yang diperas di antara bangunan kediaman larian dan gudang yang menara di semua pihak.

Penduduk setempat telah memindahkan kawasan berpagar ke taman komuniti yang tidak formal, dengan plot sayuran kecil dan rumah hijau ramshackle diperbuat daripada pelapis plastik. Di mana ia tidak ditanam dengan sayur-sayuran, ruang itu tercekik dengan longsor tebal dan berselerak dengan sampah. Tanda yang ditulis dalam penanda hitam di atas plastik berwarna biru berbunyi, "Tuhan melihat dari atas-Jangan bawa!"

Dua puluh lima tahun selepas penggalian asal dihentikan, Slavchev masih menerbitkan hasil penemuan, dan berharap akhirnya dapat memulakan semula penggali Varna dan menyelesaikan pekerjaan pendahulunya. Salah satu soalan yang dia ingin menjawab: Apa itu Zaman Tembaga yang mendorong orang untuk membuat hierarki sosial? Dan kenapa di sini di tepi Laut Hitam?

**********

Memilih jalannya melalui taman-taman, Slavchev mencadangkan orang-orang yang membina makam Varna mempunyai lebih banyak minda daripada kehidupan. "Seluruh penduduk berada dalam keadaan yang baik dan mempunyai diet yang seimbang. Orang-orang ini tidak kaya atau miskin dalam pengertian hari ini. Mereka tidak lapar, "katanya. "Mereka telah mencapai satu ketika di mana mereka mula memikirkan lebih daripada hidup."

Slavchev berfikir fikiran mereka berubah menjadi logam. Duduk di atas api unggun satu malam, tidak lama selepas 5000 bc, seorang petani zaman Batu yang memerhatikan mesti menyedari bahawa sesetengah bijih batu-bijih hijau yang kita kenali sekarang sebagai malachite atau azurit-cair ke dalam tembaga yang berkilat ketika mereka panas.

Tembaga boleh berbentuk dan berfungsi sebagai alat dan hiasan dengan cara yang sepatutnya kelihatan seperti di dunia. Sehingga penciptaan metalurgi, semua alat manusia telah dilupuskan dari batu, kayu, tulang, antler, atau tanah liat. Sebaik sahaja mereka pecah, mereka tidak berguna. Walau bagaimanapun, tembaga yang mudah dibentuk boleh dibentuk menjadi senjata, alat, dan perhiasan berulang kali. "Jika kapak logam dipecahkan, anda boleh mencairkannya dan menghasilkan kapak lain, " kata Svend Hansen, ketua jabatan Eurasia di Institut Arkeologi Jerman. "Logam tidak pernah digunakan. Ia boleh dikitar semula tanpa henti. "Pekerja logam pertama mestilah seperti penyihir.

Tetapi sementara batu dan tulang telah tersedia secara meluas - bahan yang boleh diambil dari orang-orang malachite, azurit, dan emas semuanya sukar dilalui. Satu paun tembaga memerlukan perlombongan beratus-ratus pon bijih tembaga; ia mengambil masa sehingga sepuluh tan bahan untuk menghasilkan satu ons emas. Perlombongan, peleburan, dan logam kerja mengambil kemahiran khas dan banyak masa.

Semua jam tangan manusia perlu diatur dan diperintahkan. Itulah di mana lelaki itu berada di kubur 43 dan rakan sebayanya menyumbang. "Kami datang untuk pertama kalinya ke titik penting dalam sejarah manusia-sebahagian masyarakat harus bekerja dengan logam, dan yang lain harus memberi makan kepada mereka, " kata Slavchev. "Pemisahan itu perlu diperintahkan dan dikawal selia, dengan seseorang menugaskan peranan. Orang yang membuat keputusan perlu mempunyai banyak kuasa untuk memisahkan masyarakat. "

**********

Slavchev dan saya tidak lama lagi berdiri di atas sedikit peningkatan, ditutupi dengan semak berus dan pokok-pokok gemuk. Beberapa bangsal yang membusuk hampir tidak kelihatan di semak belukar. Dia menunjuk kepada segelintir lubang bawah tanah yang cetek, jadi ditutupi dengan rumput yang aku tidak akan perhatikan mereka tanpa pertolongannya. "Anda berdiri di atas tanah perkuburan, " katanya. "Di situlah mereka menemui kubur terkaya." Penggerek kemudian menumpuk semua kotoran dari kuburan di tanah perkuburan yang belum mereka periksa, menyegel di bawah 15 kaki tanah untuk menunggu hari yang lebih baik.

Vladimir Slavchev mengembara melalui berus lapang tanah perkuburan Vladimir Slavchev mengembara melalui berus lapang tanah perkuburan. Walaupun 9, 000 meter persegi digali, lebih banyak lagi belum dijelajahi. Ahli arkeologi berhenti menggali pada tahun 1991 dan berjuang untuk mengumpul dana hari ini. Slavchev berharap dapat menyelesaikan kerja pendahulunya. (Muzium Sejarah Wilayah Varna)

Sebagai angin sejuk membawa bunyi logam clanging dari kilang berdekatan, saya meminta Slavchev sesuatu yang saya tertanya-tanya sejak kita bertemu: Apa yang berlaku kepada masyarakat yang pernah wujud di sini? Masa keemasan yang dikandung di tanah perkuburan adalah ringkas, katanya. Tulang semua dikebumikan dalam beberapa abad, antara 6, 600 dan 6, 200 tahun yang lalu.

Apa yang berlaku seterusnya adalah misteri yang kekal. Di sepanjang Danube, penempatan dan budaya yang lebih rendah yang berkembang sepanjang Zaman Tembaga tiba di sekitar 4000 bc Tiba-tiba, penempatan ditinggalkan; rakyatnya lenyap. Selama enam abad kemudian, rantau ini nampaknya kosong. "Kami masih tiada apa-apa untuk mengisi jurang itu, " katanya. "Dan percayalah, kami telah melihat."

Selama beberapa dekad, para sarjana mengakui pembuangan secara tiba-tiba adalah hasil pencerobohan oleh pahlawan-pahlawan Indo-Eropah yang dipasang Gimbutas telah menulis tentang, mengamuk melalui rantau ini. Tetapi tidak ada tanda-tanda peperangan atau keganasan, tiada kampung-kampung atau kerangka dibakar dengan tanda-tanda penyembelihan.

Baru-baru ini, penyelidik telah mula mempertimbangkan satu lagi kemungkinan perubahan iklim. Kejatuhan Zaman Tembaga bertepatan dengan dunia pemanasan, dengan perubahan suhu dan hujan yang lebih besar. Kampung-kampung yang menghasilkan emas yang terdapat di sini kini di bawah air: Laut Hitam adalah lebih kurang 25 kaki lebih rendah daripada hari ini.

Dari puncak tanah perkuburan, hanya boleh mengintip pagar kilang dan melihat tasik yang menutupi kampung. Semua emas di dunia-atau sekurang-kurangnya kebanyakannya-tidak dapat menyelamatkan mereka. "Mungkin ladang mereka menjadi rawa, " kata Slavchev, menutup dan mengunci pintu di belakang kami. "Dengan perubahan iklim, mungkin orang terpaksa mengubah cara hidup mereka."

Misteri Varna Emas: Apa Yang Disebabkan Masyarakat-masyarakat Purba ini Hilang?