https://frosthead.com

Bagaimana Seorang Ahli Arkeologi Dihidupkan Makam Raja Tut Dengan Kek Chocolate

Sekali setahun, arkeolog Eric Hollinger memasak kek. Bukan hanya kek, kek epik. Hollinger yang bekerja di pejabat repatriation di Muzium Nasional Sejarah Alam membantu suku Indian Amerika bersatu kembali dengan objek suci, sama-sama dianggap untuk membuat kek rumit yang diinspirasikan oleh pameran dan penyelidikan muzium.

Semuanya bermula hampir sedozen tahun lalu dengan potluck. Kenapa tidak sesuatu dengan tema arkeologi, Hollinger memberitahu isterinya, Lauren Sieg, seorang ahli arkeologi yang bekerja di Muzium Nasional Indian Amerika. Jadi pasangan itu membuat laman penggalian Mutiara Mississippian Mound. Mereka menggunakan 14 kuih berasingan dan membuat sungai biru keluar dari Jell-O. Kakitangan digalakkan untuk menggali tapak ketika mereka memakan kek itu.

Kini tradisi tahunan, konflik masakan Hollinger mewakili tempat-tempat domestik dan antarabangsa, dari batu kalendar Aztec yang diukir sepenuhnya dari satu blok coklat ke Mandala, atau lukisan pasir Tibet. Setiap tahun, Hollinger menyimpan rahsia kek itu. "Kami sentiasa berusaha untuk meneka orang, " katanya. "Kami mahu sentiasa menolak sampul surat itu."

Peminat bakar seumur hidup (yang aspirasi zaman kanak-kanak, katanya, adalah untuk menjadi tukang roti) Hollinger telah memperluas tekniknya sebagai tahun-tahun yang telah berlalu. Bekerja dengan coklat adalah sebahagian besar daripada membuat kek. Apabila dia mengukir gajah dari rotunda muzium dari blok besar coklat, dia berjuang untuk melampirkan batang besar gajah itu. Apabila dia menggunakan coklat untuk membuat batu kalendar Aztec, dia menggunakan kuku untuk mengukir butiran rumit. Chocolate adalah medium yang sukar untuk digunakan, kata Hollinger, kerana ia agak temperamental: ia mesti marah, atau dipanaskan, disejukkan dan dipanaskan semula, atau ia berubah menjadi putih dan kapur. Dan kerana coklat cair, Hollinger sering bekerja dengan clumsily memakai sarung tangan ketuhar untuk melindungi coklat dari panas tangannya; dan dia hanya boleh bekerja dalam semburan kecil sebelum kembali coklat ke peti sejuk.

Beberapa tahun lalu, Hollinger dan isterinya mengambil perjalanan ke Hawaii; pada tahun 2014, perjalanan itu muncul semula dalam bentuk kek percutian tahun 2014, menghormati tapak arkeologi Pu`uhonua O H┼Źnaunau, di mana orang Hawaii dituduh melakukan jenayah yang digunakan untuk mencari perlindungan. Kek itu termasuk gunung berapi dengan lava coklat yang mengalir.

"Ia adalah satu cabaran untuk membayangkan membuat tapak dengan sesuatu yang boleh dimakan, " kata Hollinger. "Anda akhirnya mengetuk bahagian pendidikan dan pengalaman anda tidak pernah mengira anda perlukan, dan akhirnya menerapkannya dalam konteks yang sangat pelik."

Hollinger dan isterinya mula membina bahagian kek bulan sebelum ini, menggunakan lawatan percutian kepada ahli keluarga sebagai peluang untuk merekrut saudara-saudara muda ke dalam proses tersebut. Pada tahun 2008, ketika Hollinger mula mencipta tentera terracotta dari kubur Maharaja China yang pertama, keponakannya membantu dia membuang lebih dari seratus tentera coklat kecil. Untuk mencipta Mandala Tibet, Hollinger menggunakan jerami plastik yang bengkok dan pasir yang boleh dimakan untuk mencipta semula, sebagai setakat yang mungkin, teknik yang digunakan oleh para bhikkhu. Ia mengambil masa 27 jam untuk menyerap jerami dengan pensil, menyimpan, beberapa bijian pada satu masa, pasir yang diperbuat daripada gula berwarna ke atas kek.

Dengan mewakili laman web atau kerja penyelidikan yang sah oleh para saintis muzium adalah sekeping teka-teki penting untuk Hollinger, yang merujuk kepada kurator dan penyelidik jika kek jatuh ke dalam bidang kepakaran mereka. Pasukan kuratorial kek itu bersumpah untuk kerahasiaan, dan tema atau subjek kek itu tidak pernah diturunkan sehingga hari kek itu dilancarkan pada pesta percutian staf tahunan yang diadakan oleh jabatan antropologi. "Ia bermula sebagai satu cara untuk menaikkan semangat dan memberi inspirasi kepada orang ramai di jabatan kami, tetapi sekarang ia dilihat jauh di luar, " kata Hollinger sambil menyatakan bahawa dalam beberapa minit mengungkap Mandala, rakan-rakan telah menghantar gambar kek kepada kawan-kawan sejauh Uzbekistan. "Jika ia menggembirakan orang tentang antropologi dan arkeologi, " katanya, "itulah alasan yang baik untuk melakukannya."

Setakat ini, kuih-kuih telah menjadi makanan istimewa bagi mereka yang bekerja di muzium itu, tetapi populariti mereka yang semakin meningkat mempunyai Hollinger dan pegawai-pegawai muzium mencari cara untuk mendapatkan orang awam terlibat, sama ada melalui demonstrasi atau beberapa jenis pengaturcaraan pendidikan. "Kami berharap pendekatan ini, dan projek-projek ini yang kami lakukan, dapat memberi inspirasi kepada orang lain untuk mencabar diri mereka sendiri untuk melihat apa yang dapat mereka lakukan dengan makanan, terutama sebagai cara untuk mendapatkan anak-anak yang tertarik dengan makanan atau tapak arkeologi kuno. "

Bagaimana Seorang Ahli Arkeologi Dihidupkan Makam Raja Tut Dengan Kek Chocolate