https://frosthead.com

Untuk Simpan Kura-kura Desert, Buat Pemuliharaan Permainan Video Nyata

JOSHUA TREE, CA - Tim Shields memegang kura kura gurun bayi hingga matahari, mengintip melalui kaleidoskop. Dia membawa sebuah bekas yang dipenuhi dengan karap kosong ini, berlubang dengan lubang bersaiz syiling dan memilih kehidupan yang bersih.

Kandungan Terkait

  • Pulau Di mana Para Ilmuwan Membawa Ular Reptilia Kembali ke Kehidupan (Tidak, Bukan Itu Satu)
  • Bagaimana 'Permainan Mortal Kombat' Berubah?
  • Kor Marin Merancang untuk Mengangkut Airlift Lebih 1, 000 Kura-kura Gurun
  • Kura-kura Desert Boleh Menjadi Kelaparan, Dehidrasi dan Mati kerana Perubahan Iklim
  • Mangsa Terkini Perumahan Bubble adalah Kura-kura Desert yang telah ditakdirkan

Selama empat dekad, Shields telah menjadi ahli biologi hidupan liar dengan Biro Pengurusan Tanah dan Penyiasatan Geologi Amerika Syarikat, dia telah melihat penduduk kura-kura di Gurun Mojave menurun tajam. Di mana seketika dia melihat berpuluh-puluh kura-kura bayi sepanjang rentang musim, kini dia boleh pergi hari-hari tanpa bercakap. Apa yang dia dapati adalah kerang kosong ini-kadang-kadang berpuluh-puluh dalam sarang tunggal, bertaburan seperti kerang pistachio yang dibuang.

Kami berdiri di kawasan piknik di Joshua Tree, dan Shields menunjukkan saya cangkerang ini kosong untuk menggambarkan kerosakan. Sangat mudah untuk melihat bagaimana seekor haiwan boleh mengetuk melalui selongsong tipis ini: "Ia kira setebal kuku, " kata Shields. Kura-kura kura gurun tidak mengeras ke dalam pertahanan seperti tangki sehinggalah reptil berusia 5 atau 6 tahun. Sehingga itu, anak-anak makan berjalan kaki untuk makanan ringan untuk salah satu pemangsa padang pasir yang paling cerdas, adaptif dan lapar: burung gagak.

Malah sebelum burung gagak, kura-kura berada dalam kesulitan-dan nasibnya telah lama terikat dengan sejarah manusia. Ketika orang berpindah ke Mojave, kura-kura itu menghadapi cabaran yang tidak dapat diperkirakan: penggunaan kenderaan di luar jalan, perdagangan haiwan peliharaan haram dan penyakit pernafasan tingkat pandemik. Menjelang tahun 1984, ahli biologi menganggarkan penurunan populasi 90 peratus penduduk kura-kura padang pasir sepanjang abad yang lalu, sebahagian besarnya menghancurkan habitat. Hari ini, kira-kira 100, 000 kura-kura tinggal di Barat Daya Amerika.

Menurut Kristin Berry, seorang saintis penyelidikan dengan Pusat Penyelidikan Ekologi Barat Geologi AS yang telah memantau kura-kura gurun sejak tahun 1970-an, reptilia ini adalah spesies payung. Dalam erti kata lain, mereka memerlukan syarat-syarat tertentu untuk terus hidup bahawa mereka adalah salah satu petunjuk terbaik kesihatan ekosistem Gurun Mojave.

"Ia adalah pepatah kenari di lombong, " tambah Ron Berger, pengerusi dan Ketua Pegawai Eksekutif dari Gurun Tortoise Conservancy yang bukan keuntungan dan presiden Jawatankuasa Simpanan Tortoise Preserve yang bukan keuntungan. "Jika kita tidak dapat membantu haiwan ini yang boleh pergi tanpa makanan atau minuman selama bertahun-tahun, maka apa yang kita lakukan ke planet ini?"

Manusia juga boleh disalahgunakan untuk membantu dan menyerang ancaman utama kura-kura, burung gagak yang menjengkelkan. Sepanjang setengah abad yang lalu, burung pemangsa ini semakin berkembang sebagai sumber baru makanan dan sumber air yang terhad sekali tersedia dalam bentuk pembuangan sampah buatan manusia, membunuh jalan raya, sampah, kolam kumbahan dan padang golf. Sebaliknya secara langsung dengan jumlah kura-kura jatuh, perkiraan meletakkan populasi raven meningkat sebanyak 700 peratus sejak 1960.

Shields mengingati detik penting pada tahun 2011, ketika dia tidak dapat melihat satu kura-kura juvana di roaming. Sebaliknya, satu-satunya yang dilihatnya adalah bergelora di paruh burung gagak. "Masa itu memukul saya sangat susah, " katanya. Dia memutuskan bahawa pemonitoran pemonitoran model pemantauan semasa, memulihkan habitat mereka dan memindahkan mereka untuk mengekalkan-tidak berfungsi. Sesuatu yang lebih inovatif diperlukan untuk dilakukan.

DSCF6581.JPG Kura-kura kura gurun bayi, dibasahi dan ditusuk oleh burung gagak. (Courtesy Sam Schipani)

Kura-kura gurun telah menjelajah Barat Daya selama berjuta-juta tahun, menyesuaikan diri sebagai laut pedalaman cetek yang berubah menjadi landskap kering hari ini. Reptilia ini penting bagi ekosistem padang pasir mereka. Semasa mewujudkan burrows mereka, mereka menanam nutrien tanah untuk kehidupan tumbuhan dan secara tidak sengaja membuat tempat bersembunyi untuk kadal dan tupai tanah. Raksasa gila dan coyote makan telur untuk sarapan; pelaut jalan dan snake pada kura-kura juvana; badgers dan helang keemasan pada orang dewasa.

Mereka juga sedikit selebriti di sekeliling bahagian ini. Ironinya, perdagangan haiwan kesayangan yang sama yang menyumbang kepada kemerosotan mereka mungkin juga menyumbang kepada status ikonik spesies: Perisai melindungi bahawa generasi orang California Selatan yang membesar dengan kura-kura haiwan manis telah mengembangkan kesukaan nostalgia untuk spesies tersebut. Sebagai reptilia negara California, mereka telah mengukuhkan kedudukan mereka sebagai poster-anak untuk pemuliharaan di padang pasir.

Pada tahun 2014, Shields mengasaskan syarikat yang dibiayai oleh pelabur Hardshell Labs untuk membangunkan satu siri kaedah pertahanan berteknologi tinggi untuk melindungi reptilia yang dicintai ini. Beliau berharap untuk menggunakan teknik ini untuk membuat proses yang dipanggil intervensi ekologi aktif, mewujudkan zon selamat untuk kura-kura bayi di seluruh padang pasir di mana mereka boleh mencapai kematangan pada umur 15 hingga 20 tahun dan membiak sehingga, suatu hari nanti, penduduk mencapai tahap yang mampan.

Salah satu daripada kaedah ini adalah menyebarkan nyamuk kura-kura bayi yang dicetak 3D, yang memancarkan kerengsaan yang berasal dari pekat anggur (petani menggunakan sebatian kimia ini untuk menjaga burung daripada berkumpul di ladang pertanian dan pusat komersial). Satu lagi adalah laser laser-TALI TR3 Counter-Piracy laser, untuk menjadi tepat. Senjata bersaiz lengan ini dipasang dengan skema sasaran yang pada awalnya digunakan sebagai bentuk pertahanan yang tidak mematikan untuk kapal-kapal di Lautan Hindi Barat, menyalakan lampu hijau 532 nanometer, di mana mata burung gagak sangat sensitif.

Ravens mempunyai penglihatan yang tajam yang walaupun di siang hari, rasuk 3-watt kelihatan seperti pepejal sebagai tiang melambai di wajah mereka. Laser boleh dipasang pada rover yang dikenali sebagai Rover Angel Guard, atau ditembak oleh manusia mahir. Shields akan bertujuan untuk kepala burung gagak untuk mendekati mata sensitif mereka jika mereka sedang gigih, tetapi menembak dalam jarak satu meter biasanya cukup untuk menjerit mereka.

"Kami sekali-kali membersihkan lapangan pistachio [burung gagak] dalam tiga hari, " kata Shields tentang senjata teknologinya.

DSCF6588.JPG Tim Shields, Ketua Pegawai Eksekutif Hardshell Labs, memegang dua cakar kura-kura yang dicetak 3D. (Courtesy Sam Schipani)

Mungkin bahagian paling penting dalam teknologi ini adalah bahawa mereka tidak mematikan. Ravens dilindungi secara fizikal: Walaupun mereka berasal dari padang pasir, burung, sarang dan telur mereka semua berada di bawah Akta Perjanjian Migrasi Burung. Dan sementara organisasi seperti Gabungan Persekitaran Seimbang berpendapat bahawa ledakan populasi raven memerlukan pengalihan keluar dari senarai untuk meningkatkan amalan pengurusan gagak, banyak yang mengiktiraf kepentingan mereka terhadap ekosistem.

Perisai adalah antara mereka. Walaupun dia mendapati penangkapan di dekat burung dengan laser "sangat memuaskan, " dia tidak mahu membahayakan orang-orang yang suka dan menghargai burung-burung ini dengan menyokong lebih banyak teknologi yang mematikan. "Kami tidak akan menghilangkan pesona burung gagak, dan ada orang yang terpesona sebagai burung gagak seperti saya dengan kura-kura, " katanya. "Kami lebih baik mengakui bahawa jika kita akan mencari penyelesaian."

Sebaliknya, teknologinya berfungsi dengan kecerdasan gagak dalam fikiran, mengecewakan burung tetapi tidak menyakiti mereka. Burung gagak sangat menyesuaikan diri, jadi tidak ada pertahanan tunggal sahaja yang akan berfungsi. Ahli biologi akan dipertaruhkan di padang gurun padang pasir dan menembak laser untuk memelihara burung gagak pada jari kaki mereka. Ia adalah kemahiran yang memerlukan latihan dan masa untuk berkembang.

Sekarang, Hardshell Labs berharap dapat mengubah cabaran itu menjadi manfaat. Mereka bertujuan untuk merompak teknologi mereka dan mengubahnya menjadi sejenis permainan video. Pasukan ini berharap dapat memanfaatkan teori aliran, kegelisahan dalam menyelesaikan masalah yang membuat permainan jadi ketagihan, untuk menarik pemain ke dalam permainan untuk melindungi kura-kura padang pasir.

"Environmentalism tidak menjual, " jelas Michael Austin, Pengasas Bersama Hardshell Labs dan rakan masa kecil Shields. "Apa yang bermain untuk orang adalah keseronokan dan kegembiraan."

Sangat sukar untuk memberi perhatian kepada orang ramai tentang cara pemuliharaan di padang pasir. Apabila dibandingkan dengan biomas yang subur seperti hutan hujan, padang pasir telah lama bertahan dalam imaginasi yang popular sebagai jauh, mandul dan dihuni, kata Austin. Secara sejarah, "padang pasir" adalah sinonim dengan "padang gurun." "Terumbu karang mempunyai PR yang lebih baik, " katanya ketawa.

Sebenarnya, padang pasir adalah tempat yang penuh dengan kehidupan. Kerana ketinggiannya dan geologi yang unik, Gurun Mojave terutama merupakan kawasan eko yang unik, dengan 80 hingga 90 peratus tumbuh-tumbuhan endemik dan spesies yang terdapat di mana-mana di dunia. Ia juga merupakan salah satu kawasan yang paling teruk di Barat, dengan lebih daripada 100 lebih daripada 2, 500 spesies dianggap terancam.

Benar atau palsu? Benar atau palsu? (Courtesy Sam Schipani)

Visi muktamad untuk Hardshell Labs adalah untuk mengaktifkan aktivis kerusi ke dalam pemuliharaan masa nyata, dengan membenarkan pengguna untuk mengawal komputer pintar kaku, laser, dan mencuri jauh dari dalam talian. Mereka telah menguji versi awal permainan dengan Raven Repel, aplikasi realiti bertambah dalam urat Pokémon Go. Pada suatu hari, katanya, pemain dari seluruh dunia akan bekerja dalam pasukan, menggunakan alat yang berbeza untuk melibatkan diri dalam pengurusan ekologi seperti pengurangan predasi, pemerhatian tingkah laku, memupuk penyebaran tumbuhan asli, dan mencegah spesies invasif.

Beberapa spesies burung, termasuk belalang sage yang terancam punah, juga mengalami gerombolan burung gagak yang semakin meningkat di telur mereka. Prinsip yang sama digunakan untuk kura-kura umpan boleh digunakan untuk mencetak telur realistik 3D yang dilengkapi dengan penolak, kata Shields. Di luar burung gagak, spesies invasif yang lain - liontin Indo-Pasifik di Caribbean, pythons di Everglades, Asiatic carp di Great Lakes-boleh ditangkap oleh kapal selam yang dikendalikan dari jauh oleh pemain. Pemain juga dapat memantau suapan video di atas habitat gajah dan badak untuk melihat pemburu haram.

Ironinya mempertahankan sifat secara digital tidak melarikan diri dari Shields. "Kura-kura begitu berwayar ke persekitaran terdekat mereka, " katanya. "Sebaliknya, spesies kami adalah terancam bencana pada setiap peringkat daripada sistem sokongan hidup kami."

Tetapi dia juga mengiktiraf potensi itu. Seorang kanak-kanak berusia 14 tahun di kerusi roda boleh menjadi ahli biologi kura-kura yang bernilai, katanya; banduan boleh menyambung semula dengan dunia melalui sumbangan positif kepada penyebabnya. Dalam pandangan Shields, menafikan bahawa kita adalah budaya skrin kini tidak sesuai, jadi pemuliharaan mungkin juga memanfaatkannya dan menggunakan alat-alat moden seperti crowdsourcing dan realiti maya untuk memanfaatkan perubahan positif.

"Matlamat jangka panjang saya adalah untuk membuat orang jatuh cinta dengan planet ini melalui skrin, dan kemudian menyedari batasan skrin, dan kemudian keluar sendiri dan melakukannya, " katanya. "Ini permainan saya, dan saya sangat berseronok."

Untuk Simpan Kura-kura Desert, Buat Pemuliharaan Permainan Video Nyata