https://frosthead.com

Seniman Terkenal, Terlupakan, Artis Jepun Abad ke-17 Sekali Lagi Membuat Gelombang

Ia adalah 109 tahun yang lalu, pada hari kejatuhan pada tahun 1906, ketika pengumpul seni Detroit Charles Lang Freer setuju dengan seorang peniaga mengunjungi harga untuk layar Jepang oleh seorang seniman yang terkenal bernama Tawaraya Sōtatsu.

Pembelian kerja yang dikenali sebagai Waves di Matsushima, dia menulis kepada seorang pemungut, hanya datang "selepas banyak peninggalan sifat yang paling menjengkelkan" dengan peniaga Tokyo. Dia membayar $ 5, 000 untuk sepasang skrin enam kali ganda-yang lain oleh Hokusai-harga yang separuh daripada apa yang ditanyakan oleh peniaga pada mulanya. Tetapi dia berakhir dengan karya yang tidak ternilai dan berpengaruh yang kini menjadi teras bagi apa yang dibebankan sebagai pameran sekali dalam seumur hidup di Washington, DC

"Sōtatsu: Making Waves" adalah retrospektif utama pertama di belahan bumi barat yang ditujukan kepada artis abad ke-17 - peluang pertama dan satu-satunya untuk melihat lebih dari 70 buah karyanya dari 29 peminjam dari Amerika Syarikat, Jepun dan Eropah yang dipamerkan bersama-sama, di tengah-tengah karya-karya yang dibuat oleh para seniman kemudian dengan penghormatan kepada salah seorang seniman paling berpengaruh di zamannya.

Pameran itu hanya dipaparkan di Smithsonian's Freer Gallery of Art dan Arthur M. Sackler Gallery, kerana ketetapan yang dibuat ketika Freer menjanjikan koleksinya ke negara itu-sebuah ikrar yang secara kebetulan juga datang pada tahun 1906-yang tidak berfungsi.

"Dengan menjanjikan koleksinya, Freer berusaha untuk menggalakkan pemahaman dan penghargaan yang lebih tinggi terhadap Asia dan tradisi seninya di kalangan rekan-rekannya di Amerika, " tulis Julian Raby, pengarah Freer dan Sackler Galleries, di hadapannya dengan katalog yang mengiringi "Membuat Gelombang, "Itu sendiri merupakan kaji selidik bahasa Inggeris yang pertama dalam seni Sōtatsu dan jumlah yang sangat direka dan elegan.

Coxcombs, Jagung, dan Morning Glories, sekolah Sōtatsu, awal 1600-an (Galeri Seni Freer) Pokok Mimosa, Poppies dan Bunga Musim Panas Lain Sōtatsu sekolah, 1630-1670 (Freer Gallery of Art) Sepasang skrin enam panel bertajuk Pokok, sekolah Sōtatsu, pertengahan 1600an (Freer Gallery of Art) Sepasang skrin lipat enam panel bertajuk Pokok, sekolah Sōtatsu, pertengahan 1600an (Freer Gallery of Art) Musim Panas dan Musim Bunga Autumn, sekolah Sōtatsu, 1600an (Freer Gallery of Art)

Dalam membuat pembelian yang lama, Raby berkata, "[Freer] secara naluri mendedahkan bahawa Sōtatsu, yang kurang dikenali di zaman Freer, akan muncul sebagai tokoh penting dalam sejarah seni Jepang."

Pameran DC bertepatan dengan ulang tahun ke 400 gaya lukisan Rinpa, yang bermula sebagai proses menjatuhkan tinta ke latar belakang basah untuk membuat detail halus, juga dikenal sebagai tarashikomi. Sebuah pameran yang berkaitan di Freer dan ditutup bulan depan apabila galeri yang dihormati itu menjalani pengubahsuaian dua tahun bertajuk "Bold and Beautiful: Rinpa Screens" dan mengesan pengaruh Sōtatsu terhadap karya seniman lain, termasuk Ogata Kōrin (1658-1716 ) dan adiknya Ogata Kenzan (1663-1743).

Kurang diketahui tentang biografi Sōtatsu. Dia dianggap dilahirkan pada tahun 1570 dan hidup hingga sekitar 1640-tetapi desainnya merevolusi seni Jepang dan bertahan untuk mempengaruhi karya 400 tahun kemudian, dari orang-orang seperti Gustav Klimt kepada Henri Matisse.

Skrin enam kali lipat di pusat pameran, Gelombang di Matsushima dengan warna emas dan peraknya yang berkilauan, dipercayai telah diciptakan sekitar 1620. Kerja tersebut tidak memperoleh namanya sehingga kira-kira 100 tahun yang lalu. Tajuk ini merujuk kepada kawasan pulau-pulau kecil yang ditanam pain di Jepun yang terkenal pada tahun-tahun kebelakangan ini kerana terselamat daripada tsunami tahun 2011.

"Freer tidak membelinya sebagai 'The Waves of ..' apa-apa, " kata James Ulak, pengetua senior seni Jepun di Freer dan Sackler dan yang menyusun pameran itu. "Mereka hanya digambarkan sebagai 'Roiling Waves and Rocks, '" kata Ulak mengenai skrin, "yang mungkin juga. Ia tidak menunjukkan tempat tertentu. "Pusing dan perparitan air tidak semestinya menunjukkan lintasan khianat, kata Ulak. "Perairan perosak, dalam skrol tangan dan saluran keagamaan, adalah perkara-perkara yang mendapat berkat, " katanya. "Hanya kerana ia ribut, tidak bermakna ia buruk."

Dan di tengah-tengah perairan yang berpusar adalah batu-batu tepi laut yang aman, pasir dan pinus.

"Sōtatsu benar-benar membuat gelombang dalam pengerjaan semula tradisi visualnya yang cemerlang untuk sebuah masyarakat baru yang penting yang muncul pada awal abad ke-17, " kata Raby, yang menyebutnya "skrin paling penting dalam sejarah seni Jepun. "Dalam skala, keanggunan, ilusi dan abstrak, mereka mengumumkan satu gaya gaya yang akan mempengaruhi seni Jepun dan juga seni Barat dengan baik ke abad ini, " katanya.

"Dan ini adalah skrin, gelombang ini, yang membentuk titik penting untuk pameran ini."

Dengan garis-garis air yang tepat dan hipnotik di tengah-tengah cawangan-cawangan dan batu permata yang lebih abstrak, Ulak berkata, "skrin itu sendiri adalah ensiklopedia mutlak teknik Sōtatsu, penggunaan pigmennya, penggabungan pigmennya tanpa garis, membiarkan darjah tonality bentuk imej. "

Dan di mana terdapat garis-garis dalam gelombang yang menerjang, Ulak berkata, "lihat gelombang ini dan berfikir tentang memegang berus dan melakukan ini. Lihat garis itu. Ia adalah kerja yang luar biasa. "

Preview thumbnail for video 'Sotatsu

Sotatsu

Kajian Barat pertama artis penting ini mengiringi pameran Galeri Arthur M. Sackler Smithsonian dengan nama yang sama.

Beli

Dan pameran itu hanya permulaan pameran, yang merangkumi hari artis sebagai seorang tukang dan orang biasa di sebuah kedai kipas Kyoto, kerjasamanya dengan pelukis besar pada masa itu, Hon'ami Kōetsu, dan karyanya sebagai pemulih purba teks seperti Lotus Sutra. Peningkatan artis dari pengrajin ke artis yang disukai golongan elit canggih adalah sesuatu yang baru pada masa itu.

"Sōtatsu muncul pada masa apabila seluruh masyarakat beralih, " kata Ulak. Dengan menggabungkan imej yang lebih tua dari skrol tangan abad ke-12 hingga ke-14 pada siri peminat, "anda melihat fenomena semua orang dengan beberapa cara dalam masyarakat Jepun dapat menjadi fasih dengan mantel masa lalu yang bersatu."

Kejayaan beliau dengan golongan bangsawan menyebabkan studio membuat di mana sebagai sebahagian daripada pasukan dia mencipta beberapa karya seni yang menakjubkan dan kemudian, para seniman yang dipengaruhi selama berabad-abad akan datang. Tetapi selama berabad-abad, nama Sōtatsu memudar dari ingatan.

Pada asalnya ditugaskan untuk sebuah kuil oleh kapten laut kaya, "Gelombang di Matsushima" hanya menjadi lebih luas setelah sepasang pameran pada awal abad ke-20.

Satu pameran pada tahun 1913 dan menghidupkan semula reputasi Sōtatsu di kalangan seniman di Jepun tetapi juga di Eropah, di mana nada permata dan landskap datar mempunyai pengaruh langsung pada artis dari Henri Matisse kepada Gustav Klimt. Yang lain datang pada tahun 1947, Raby menambah ketika, "dalam runtuhan peperangan yang baru, Museum Tokyo mengadakan dua pameran selari yang luar biasa, satu di Sōtatsu dan satu lagi di Matisse.

"Bagi artis Jepun muda yang melihat pameran, kebetulan tidak dapat dinafikan, " kata Raby. "Tiada siapa yang boleh terlepas persamaan. Bagi perbendaharaan kata Sōtatsu seolah-olah sangat moden. "Ia hanya mengambil masa, katanya, " dalam ruang yang kurang daripada satu generasi, satu perubahan keseluruhan, yang terdahulu adalah Charles Lang Freer, "katanya.

"Dan sebagai pengiktirafan ini, pada tahun 1930 monumen telah didirikan di Freer di Jepun. Di mana? Tidak hanya di Kyoto, "kata Raby, " tetapi bersebelahan dengan makam Sōtatsu. "

"Sōtatsu: Membuat Gelombang" berterusan sehingga 31 Jan 2016 di Galeri Arthur M. Sackler Smithsonian, Washington DC

Seniman Terkenal, Terlupakan, Artis Jepun Abad ke-17 Sekali Lagi Membuat Gelombang