https://frosthead.com

Astrolabe Rare Mariner Yang Ditemui di Pengangkut Berkelip Dekat Oman

Pada tahun 2014, satu pasukan ahli arkeologi menemui mayat tenggelam kapal Portugis berusia 500 tahun di luar pantai Oman. Mereka menarik beribu-ribu artifak dari bangkai, termasuk objek pusingan misterius yang kelihatan telah dicop dengan mantel diraja Portugis. Sekarang, dengan bantuan teknologi pengimbasan 3-D, laporan Rebecca Morelle dari BBC, penyelidik di University of Warwick di England mengenal pasti objek itu sebagai astrolabe-alat navigasi langka dan sangat canggih.

Apabila ahli sains marin, yang diketuai oleh David L. Mearns dan syarikatnya Bluewater Discoveries Ltd, menemui artifak itu, mereka mengesyaki bahawa ia telah digunakan untuk navigasi. Tetapi mereka tidak dapat memastikan sehingga pengimbasan analisis dan pengimejan 3-D mendedahkan satu siri garis, tidak lagi kelihatan dengan mata kasar, terukir di sekitar objek itu. Garis-garis ini, masing-masing dipisahkan oleh lima darjah, mendedahkan bahawa cakera itu sebenarnya adalah astrolabe-atau lebih khusus, astrolabe pelaut.

Ia ditemui di tengah-tengah bangkai kapal Esmeralda yang merupakan kapal yang terdiri daripada 20 armada yang diketuai oleh Vasco da Gama. Pada tahun 1498, penjelajah Portugis yang terkenal ini telah menjumpai laluan terus dari Eropah ke India. Pada masa itu, satu-satunya laluan lain yang diketahui di India dikawal oleh penguasa Arab, menerangkan National Geographic 's Sarah Gibbens.

Antara 1502 dan 1503 da Gama membuat perjalanan kedua ke India, dan menurut Colin Dwyer dari NPR, dia meninggalkan beberapa kapal di belakang untuk meronda perairan di pantai Oman. The Esmeralda, yang menjunam ke Lautan Hindi semasa badai ganas, tidak pernah pulang ke rumah. Berdasarkan tarikh berlepas ekspedisi dan lambang yang ditemui di peranti, penyelidik telah menganggarkan bahawa tarikh astrolabe antara 1495 dan 1500.

A press release Universiti Warwick mendakwa astrolabe Oman adalah "alat navigasi marin terawal yang diketahui" belum dijumpai. Tetapi seperti Catherine Eagleton, Pengarah Hal Ehwal Kuratorial di Muzium Sejarah Amerika Smithsonian, amaran: "ketepatan istilah sangat penting di sini."

Pertama, bertentangan dengan beberapa laporan media, ia bukanlah astrolabe tertua yang dapat dijumpai. Dari masa ke masa, istilah "astrolabe" telah digunakan untuk merujuk kepada beberapa instrumen yang berbeza, menerangkan Eagleton. Yang paling biasa ialah astrolabe planispheric, yang "berkesan peta langit yang menunjukkan kedudukan matahari dan bintang, digunakan untuk pengiraan astronomi serta pemerhatian, " Eagleton memberitahu Smithsonian.com. Tidak jelas apabila teknologi ini muncul, tetapi nampaknya telah sekurang-kurangnya oleh zaman Rom; pada abad kedua AD, ahli matematik Rom Claudius Ptolemy menulis mengenai peranti yang menyerupai astrolabe planispherik.

Astrolab Mariner mula banyak digunakan, pada akhir abad ke-15. Mereka lebih mudah, jelas Eagleton. Peranti mengukur sudut di atas ufuk, atau ketinggian, matahari atau bintang. "[T] beliau adalah penting dalam mengira latitud, yang diperlukan ketika menavigasi di laut, " katanya.

Temui Oman sangat luar biasa untuk astrolabe marin. "Ini sudah tentu salah satu contoh terawal dari alat pelayaran marin tertentu ini, " kata Eagleton. Walau bagaimanapun, ia tidak mungkin alat navigasi marin terawal . Seperti yang dikatakan oleh Eagleton: "Orang Yunani dan Rom menavigasi di Mediterranean, dan orang-orang menavigasi ke pantai Afrika Timur ... 2000 tahun yang lalu. Mereka mesti melakukannya dengan sesuatu. "

Sebagai contoh, Eagleton memetik berat bunyi, sebilah timbunan berbentuk loceng yang jatuh ke dalam laut untuk menentukan kedalaman air dan menarik sedimen dari dasar laut. Bunyi yang berbunyi membantu para pelayar memastikan bahawa mereka tidak akan terputus dan, berdasarkan sampel yang dibesarkan dari dasar laut, membenarkan para pelayaran menentukan lokasi tempat mereka berada. "[Gelombang bunyi] digunakan sejak sekurang-kurangnya abad ke-6 SM, " kata Eagleton.

Adakah artefak Oman astrolabe marin yang paling awal diketahui? Ia mungkin. "Ada yang lain mungkin dari tarikh yang sama, " kata Eagleton. "Tetapi adakah ia lima tahun satu cara atau yang lain adalah sukar untuk dilaksanakan. Kemunculan objek logam amat sukar pada umumnya. Terutama jika mereka telah berada di bawah air, mereka menjadi berkarat, dan seperti ini, anda tidak dapat membaca terperinci dengan mudah. ​​"

Tetapi khusus mengenai tarikhnya, astrolabe Oman adalah pencarian arkeologi yang menarik. Penemuannya mengesahkan akaun sejarah tentang kemunculan astrolabe pelaut. Menurut inventori astrolab yang diterbitkan dalam jurnal Maritim Arkeologi, sejarawan Portugis João de Barros merujuk penggunaan da Gama dari astrolabe kayu semasa ekspedisinya ke Saint Helena 1497, menerangkan peranti itu sebagai teknologi baru. Artefak Oman menunjukkan bahawa peneroka dan anak kapalnya memang menggunakan astrolab pada akhir abad ke-15 atau awal abad ke-16.

Juga ketara adalah fakta bahawa astrolabe Oman ditemui di tengah-tengah bangkai kapal yang dikenal pasti, dikelilingi oleh artifak lain yang terendam ketika kapal itu turun. "Lebih banyak instrumen-instrumen ini yang kita ada dari konteks yang diketahui seperti bangkai kapal, lebih baik kita dapat memahami amalan navigasi pada masa ini ketika orang Eropah sedang menjelajahi Lautan Hindi, " kata Eagleton. "Apa yang menarik tentang instrumen ini bukan hanya tarikh ia dibuat, tetapi konteks arkeologi bawah air di mana ia dijumpai."

Nota Editor 26 Oktober 2017: Oleh kerana kesilapan pengeditan, versi terdahulu artikel ini salah menyatakan bahawa Vasco da Gama mengembara antara Eropah dan India pada tahun 1948; Ia adalah pada tahun 1498.

Astrolabe Rare Mariner Yang Ditemui di Pengangkut Berkelip Dekat Oman