https://frosthead.com

A Look Inside Diary Tutankhamun Howard Carter

Pada tahun 1922, Howard Carter menghabiskan tiga puluh tahun terakhir menggali di sekitar Mesir untuk makam purba. Sebagai salah satu pakar terkemuka di dunia, dia sering beroperasi atas perintah pengumpul barang antik yang kaya, Lord Carnarvon, yang telah mengupahnya untuk mengawasi penggaliannya di Lembah Raja di sepanjang Sungai Nil.

Kandungan Terkait

  • Keterangan Baru Menunjukkan Makam Raja Tut Mungkin Mempunyai Dewan Rahsia Sendiri
  • Kehidupan Kontroversial Raja Tut

Carter tinggal di sana di rumah batu bata yang sederhana ketika dia berkeliaran di kawasan itu untuk mencari makam sukar difahami yang dia percaya mungkin masih memegang jenazah Tutankhamun, seorang pharaoh Mesir misteri dinasti ke-18, yang memerintah antara 1332 dan 1323 SM " King Tut "telah mengambil takhta pada umur sembilan atau sepuluh tahun dan meninggal dunia kira-kira umur 18 tahun, menjadikan kisahnya lebih menarik lagi.

Walau bagaimanapun, pada tahun 1922, Lord Carnarvon memaklumkan Carter bahawa dia akan membiayai usaha itu untuk hanya satu tahun lagi kecuali mereka melanda tanah. Masa itu habis ketika, pada 4 November, budak air Carter terjebak dengan langkah-langkah di dalam pasir yang membawa kepada tapak perkuburan yang penting. Seorang Carter yang berwudhu segera mengarahkan majikannya dan Lord Carnarvon yang teruja tidak lama lagi tiba dengan rombongannya untuk melawat tapak tersebut.

Tangan Carter bergegas apabila dia mendedahkan makam di hadapan Carnarvon. "Pada mulanya saya tidak dapat melihat apa-apa, udara panas melarikan diri dari ruang yang menyebabkan api lilin berkedip, " Carter kemudian menulis, "tetapi pada masa ini, ketika mata saya terbiasa dengan cahaya, butiran bilik dalam muncul perlahan-lahan dari kabus, haiwan aneh, patung-patung, dan emas-di mana-mana warna emas. " Carter dumbstruck dengan kagum, mendorong Lord Carnarvon yang tidak sabar bertanya, "Bolehkah anda melihat apa-apa?" Ahli arkeologi yang gatal akhirnya membuat dirinya cukup untuk menjawab, "Ya, benda-benda yang indah!"

Hari ini, ahli sejarah mengambil pandangan yang lebih kritikal mengenai rompakan barang antik Mesir oleh pengumpul kolonial seperti Carter dan Carnarvon. Hari ini, ahli sejarah mengambil pandangan yang lebih kritikal mengenai rompakan barang antik Mesir oleh pengumpul kolonial seperti Carter dan Carnarvon. (Mike Nelson / epa / Corbis)

Bersama-sama mereka telah mengungkap makam firaun terbaik yang dipelihara dan paling utuh di Lembah Raja. Setahun kemudian setengah, pasukan Carter memasuki ruang pengebumian untuk mencari tempat-tempat suci yang diliputi emas dan dermaga bertatahkan permata. Menaikkan tudung sarkofagus Tutankhamun mendedahkan keranda emas murni yang memegang sisa mumia anak lelaki, King Tut. Kata penemuan itu melayang di seluruh dunia, memunculkan kegilaan terbaru dunia dan menjadikan Carter menjadi selebriti utama.

Lord Carnarvon tidak begitu bernasib baik. Semasa di Mesir, dia menderita gigitan nyamuk yang dijangkiti dan dia meninggal tiga minggu kemudian-sebuah peristiwa yang dikatakan oleh wartawan terkenal dengan "Mummy's Curse." Kisah itu menjadi tonggak untuk pemain wayang Hollywood. Jurnal Carter dan tulisan-tulisan umum, gambar-gambar dan filem dokumentari yang berkaitan dengan penemuan arkeologi yang paling menarik pada abad ke-20.

Artikel ini dikutip daripada "100 Dokumen Yang Berubah Dunia" Scott Christianson, yang tersedia pada 10 November.

Preview thumbnail for video '100 Documents That Changed the World

100 Dokumen Yang Berubah Dunia

Lawatan ke sejarah dunia melalui perisytiharan, manifesto, dan perjanjian dari Magna Carta dan Deklarasi Kemerdekaan kepada Wikileaks.

Beli
A Look Inside Diary Tutankhamun Howard Carter