https://frosthead.com

Surat daripada Vincent

Imej Vincent van Gogh mengecat cat ke kanvas untuk merakamkan penglihatan yang gembira terhadap minda yang belum dipertajunya yang begitu kuat sehingga mungkin tidak banyak bukti yang bertentangan dapat menghindarinya. Tetapi dalam pameran yang luar biasa di Perpustakaan & Muzium Morgan di New York City (sehingga 6 Januari), van Gogh yang berbeza-muncul sebagai seorang artis yang ditanam yang melontarkan pengetahuan mengenai novel-novel Zola dan Balzac, lukisan-lukisan di Paris 'Louvre dan Rijksmuseum Amsterdam, dan teori warna artis Eugéne Delacroix dan Paul Signac. Pertunjukan ini disusun di sekeliling sekelompok huruf kecil yang ditulis van van Gogh dari tahun 1887 hingga 1889, menjelang akhir hayatnya, sepanjang masa paling kreatifnya. Dalam surat itu, beliau menjelaskan pemikiran di sebalik penggunaan warna yang tidak sengaja dan membangkitkan impiannya tentang persahabatan artistik yang mungkin merasmikan Renaisans moden.

Kandungan Terkait

  • Van Gogh di Auvers

Van Gogh menulis kepada Émile Bernard, seorang pelukis berusia 15 tahun yang juniornya yang telah berteman di Paris beberapa tahun sebelum meninggalkan Provence pada awal 1888. Dari 22 surat yang dia dikenali telah menghantar Bernard, tetapi hanya dua hilang, yang lain diadakan dalam koleksi peribadi-dipamerkan di Morgan, bersama-sama dengan beberapa lukisan yang kedua-dua artis kemudiannya menghasilkan dan membahaskan. Inilah kali pertama huruf-huruf telah dipamerkan. (Sayangnya, surat Bernard sebagai balasannya hilang.) Sebahagian besar surat koresponden hidup seumur hidup van Gogh-kira-kira 800 suratnya bertahan-ditujukan kepada saudaranya Theo, peniaga seni di Paris yang menyokongnya secara kewangan dan emosi. Surat-surat itu, yang merupakan salah satu keterangan kesusasteraan besar dalam sejarah seni, adalah pengakuan dan penyokong. Tetapi dalam halaman-halaman ini kepada lelaki yang lebih muda, van Gogh mengamalkan nada avuncular, mendedahkan falsafah peribadinya dan memberi nasihat tentang segala-galanya dari pelajaran tuan lama untuk hubungan dengan wanita: pada asasnya, menjauhinya. Yang paling penting, tidak ada sesiapa pun yang dia secara langsung menyampaikan pendapatnya.

Hanya malu 18 ketika dia bertemu van Gogh pada bulan Mac 1886, Bernard juga kagum dengan Paul Gauguin, yang dia temui di Brittany tidak lama kemudian. Dua musim panas kemudian, Bernard yang bercita-cita akan kembali ke Brittany untuk melukis bersama Gauguin di Pont-Aven. Di sana, sangat dipengaruhi oleh cetakan Jepun, kedua-dua artis bersama-sama mengembangkan satu pendekatan dengan menggunakan tompok warna rata yang digariskan dalam warna hitam-yang tersebar dari Impresionisme yang berlaku. Walaupun Bernard tinggal 72, lukisan sebahagian besar hidupnya, bulan-bulan ini akan menjadi titik tertinggi dalam kerjaya seninya. Pengkritik hari ini menganggapnya sebagai tokoh kecil.

Di bandar Arles, Provençal, di mana dia menetap pada akhir Februari 1888, van Gogh, juga, sedang mencari jalan keluar dari Impresionisme. Pada mulanya, dia memuji usaha Bernard dan Gauguin dan mendesak mereka untuk bergabung dengannya di bangunan yang akan abadi di atas kanvas sebagai Rumah Kuning. (Gauguin akan datang dua bulan kemudian pada tahun itu; Bernard tidak akan.) Namun ada perbezaan yang serius antara mereka. Diburukkan lagi oleh ketidakstabilan emosional van Gogh, perselisihan itu akan menimbulkan ketegangan persahabatan.

Arles, c. 12 April 1888 Bernard lama saya sayang, .... Saya kadang-kadang menyesal bahawa saya tidak boleh membuat keputusan untuk bekerja lebih banyak di rumah dan dari imaginasi. Implikasinya tentu adalah satu kapasiti yang mesti dikembangkan, dan hanya itu yang membolehkan kita untuk mewujudkan sifat yang lebih tinggi dan mengasyikkan daripada apa yang hanya sekilas pada realiti (yang kita anggap berubah, melewati dengan cepat seperti kilat) membolehkan kita melihat.

Langit yang berbintang, contohnya, ia adalah satu perkara yang saya ingin cuba lakukan, sama seperti pada waktu siang saya akan cuba untuk melukis padang rumput hijau yang disemat dengan dandelions.

Tetapi bagaimana untuk tiba di sana kecuali saya membuat keputusan untuk bekerja di rumah dan dari imaginasi? Oleh itu, ini untuk mengkritik diri saya dan memuji anda.

Pada masa ini saya sibuk dengan pokok buah-buahan berbunga: pokok peach merah jambu, pokok-pokok pir kuning kuning.

Saya tidak mengikuti system brushwork sama sekali, saya memukul kanvas dengan strok yang tidak teratur, yang saya tinggalkan seperti itu, impastos, bintik-bintik kanvas yang ditemui di sana dan di sana tidak dapat dielakkan semula-kerja semula, kekasaran ....

Berikut adalah lakaran, dengan cara, pintu masuk ke kebun Provençal dengan pagar reed kuning, dengan tempat perlindungannya (terhadap mistral), sipi hitam, dengan sayur-sayuran tipikal pelbagai sayur-sayuran, daun kuning, bawang dan bawang putih dan daun zamrud.

Walaupun sentiasa bekerja secara langsung, saya cuba menangkap intipati dalam lukisan-maka saya mengisi ruang-ruang yang ditandakan dengan garis-garis besar (dinyatakan atau tidak) tetapi dirasakan dalam setiap kes, begitu juga dengan tints yang dipermudahkan, dalam erti kata bahawa segala-galanya akan menjadi bumi akan berkongsi warna ungu yang sama, bahawa seluruh langit akan mempunyai tona biru, bahawa kehijauan akan menjadi hijau sayuran atau sayuran kuning, dengan sengaja membesar-besarkan nilai kuning atau biru dalam hal itu. Bagaimanapun, paluku sayang saya, tidak ada apa-apa ...
- Tangan dalam pemikiran, kawan Vincent

Arles, c. 7 Jun 1888

Lebih-lebih lagi ia kelihatan kepada saya bahawa lukisan-lukisan yang sepatutnya dibuat, lukisan-lukisan yang diperlukan, sangat diperlukan untuk melukis hari ini untuk menjadi sepenuhnya dan meningkat kepada tahap yang setara dengan puncak yang tinggi dicapai oleh pemahat Yunani, pemuzik Jerman, penulis novel-novel novel Perancis, melebihi kuasa seorang individu yang terpencil, dan oleh itu mungkin akan dicipta oleh kumpulan lelaki yang menggabungkan untuk menjalankan idea bersama ....

Alasan yang sangat baik untuk menyesali kekurangan esprit de corp di kalangan seniman, yang mengkritik antara satu sama lain, menganiaya satu sama lain, sementara nasib baik tidak berjaya membatalkan satu sama lain.

Anda akan mengatakan bahawa hujah keseluruhan ini adalah perbatasan. Begitu juga-tetapi perkara itu sendiri-kewujudan Renaissance-fakta itu pastinya bukan satu kesatuan.

Arles, c. 19 Jun 1888

Tuhan saya, sekiranya saya tahu tentang negara ini pada usia dua puluh lima, bukannya datang ke sini pada usia tiga puluh lima Pada masa itu saya bersemangat tentang kelabu, atau sebaliknya, ketiadaan warna .... Berikut adalah [a] sketsa seorang penabur.

Medan besar dengan gumpalan tanah yang dibajak, kebanyakannya berwarna violet.

Bidang gandum masak dalam nada kuning ocher dengan sedikit lembayung ....

Terdapat banyak pengulangan kuning di bumi, nada neutral, akibat pencampuran ungu dengan kuning, tetapi saya tidak dapat memberikan sialan tentang kebenaran warna ....

Mari kita ambil Penyamak. Lukisan dibahagikan kepada dua; satu setengah adalah kuning, bahagian atas; bahagian bawah adalah ungu. Nah, seluar putih itu meluruskan mata dan mengalihkan perhatiannya apabila kontras serentak kuning dan ungu yang berlebihan akan menyakitinya. Itulah yang saya mahu katakan.

Arles, 27 Jun 1888

Saya kadang-kadang bekerja terlalu cepat; adakah kesalahan itu? Saya tidak dapat menolongnya .... Bukankah agak intensiti pemikiran daripada ketenangan sentuhan yang kita cari-dan dalam keadaan kerja impulsif yang diberikan di tempat dan dari kehidupan, adalah sentuhan yang tenang dan terkawal sentiasa mungkin? Nah-saya nampaknya-tidak lebih dari sekadar bergerak melangkah semasa serangan.

Bernard nampaknya menolak nasihat van Gogh untuk mempelajari tuan Belanda abad ke-17 dan sebaliknya secara keliru-dalam pendapat van Gogh-meniru lukisan agama artis Itali dan Flemish seperti Cimabue, Giotto dan van Eyck. Bagaimanapun, sebelum mengkritik rakan sekerjanya, van Gogh memuji orang-orang lukisan Bernard yang merasakan ia menghampiri standard artis seperti Rembrandt, Vermeer dan Hals.

Arles, c. 5 Ogos 1888

Di tempat pertama, saya mesti bercakap dengan anda tentang diri anda sendiri, kira-kira dua umur yang masih anda lakukan, dan mengenai kedua-dua potret nenek anda. Adakah anda pernah melakukan lebih baik, adakah anda pernah menjadi lebih diri sendiri dan seseorang? Tidak pada pandangan saya. Kajian yang mendalam tentang perkara pertama yang akan datang, orang pertama yang datang bersama, sudah cukup untuk benar-benar membuat sesuatu ....

Masalahnya, adakah anda melihat Bernard lama yang saya sayangi, bahawa Giotto, Cimabue, serta Holbein dan van Eyck, hidup dalam obeliscal-jika anda akan mengampuni ungkapan-ungkapan, berlapis, arsitektur dibina, di mana setiap individu adalah batu, semuanya bersatu dan membentuk masyarakat yang monumental .... Tetapi anda tahu kita berada dalam keadaan keletihan dan anarki.

Kami, artis yang suka dengan susunan dan simetri, mengasingkan diri dan bekerja untuk menentukan satu perkara.

Orang Belanda, sekarang, kita melihat mereka melukis benda-benda seperti mereka, nampaknya tanpa pemikiran ....

Mereka membuat potret, landskap, masih hidup ....

Jika kita tidak tahu apa yang perlu dilakukan, Bernard lama yang sayang, maka mari kita lakukan sama seperti mereka.

Arles, c. 21 Ogos 1888

Saya ingin melakukan angka, angka dan angka yang lebih banyak, lebih kuat daripada saya, siri biped dari bayi ini kepada Socrates dan dari wanita berambut hitam dengan kulit putih kepada wanita dengan rambut kuning dan sunburnt menghadapi warna bata.

Sementara itu, saya kebanyakan melakukan perkara lain ....

Seterusnya, saya cuba untuk melakukan rumput berdebu dengan rama-rama besar yang berputar di atasnya. Oh, matahari yang indah di sini di musim panas yang tinggi; ia berdegup di kepala anda dan saya tidak ragu sama sekali bahawa ia mendorong anda ketawa. Sekarang dengan cara itu, semua yang saya lakukan adalah menikmatinya.

Saya berfikir untuk menghias studio saya dengan setengah dozen lukisan bunga matahari .

Kini, Bernard telah menyertai Gauguin di Pont-Aven di Britanny. Semasa perjumpaan yang dirancang Gauguin dengan van Gogh di Arles semakin besar, van Gogh mundur dari jemputannya sebelum ini kepada Bernard, mengatakan bahawa dia meragui dia dapat menampung lebih dari satu pengunjung. Dia juga menukar lukisan dengan Bernard dan Gauguin, menyatakan kegembiraan dengan potret diri mereka yang dihantar. Tetapi dia sekali lagi menyuarakan keraguan tentang amalan mereka melukis daripada imaginasi daripada pemerhatian langsung dunia sebenar.

Arles, c. 5 Oktober 1888

Saya benar-benar menggesa anda untuk mengkaji potret itu; membuat seberapa banyak yang mungkin dan tidak menyerah-nanti kita perlu menarik orang ramai melalui potret-dalam pandangan saya bahawa di mana masa depan terletak ....

Saya tanpa ampun memusnahkan kanvas penting-Kristus dengan malaikat di Gethsemane-dan juga yang lain yang menggambarkan penyair dengan langit berbintang-kerana bentuk itu belum dipelajari dari model sebelumnya, perlu dalam kes-kes seperti itu walaupun warna itu betul ....

Saya tidak mengatakan bahawa saya tidak mengubah pandangan saya secara realiti untuk mengubah kajian ke dalam lukisan-dengan mengatur warna, dengan memperbesar, dengan mempermudahkan-tetapi saya mempunyai ketakutan untuk memisahkan diri saya dari apa yang mungkin dan apa yang betul sejauh bentuk yang berkenaan ....

Saya membesar-besarkan, saya kadang-kadang membuat perubahan pada subjek, tetapi saya masih tidak mencipta keseluruhan lukisan itu; sebaliknya, saya dapati ia adalah readymade-tetapi untuk tidak dilepaskan-dalam dunia sebenar.

Pada 23 Oktober 1888, Gauguin berpindah ke Rumah Kuning di Arles dengan van Gogh, sementara Bernard tetap berada di Pont-Aven. Pada mulanya, rakan-rakan serumah berkumpul dengan cukup baik, tetapi hubungan menjadi semakin gelisah. Ia berakhir dengan kekerasan pada 23 Disember, ketika van Gogh berani bertindak ke arah Gauguin, kemudian memotong sebahagian dari telinga kirinya sendiri. Gauguin kembali ke Paris, dan van Gogh dihidupkan kembali ke hospital, kemudian kembali ke rumahnya dan kemudian memasuki suaka di Saint-Rémy-de-Provence, di mana dia mendapati hanya doktor yang tidak dikenali dan pendatang yang gila untuk syarikat. Walaupun dia terus tersentuh dengan Gauguin, hampir setahun berlalu sebelum dia akan menulis kepada Bernard lagi.

Saint-Rémy, c. 8 Oktober 1889

Saya tidak mempunyai kepala untuk menulis, tetapi saya merasakan kekosongan yang hebat tidak lagi menjadi terkini dengan apa yang dilakukan oleh Gauguin, anda dan orang lain. Tetapi saya benar-benar mesti bersabar .... Ya Tuhan, ini adalah bahagian kecil yang sangat mengerikan di dunia, segala - galanya yang sukar dilakukan di sini, untuk melenyapkan watak intimnya, dan supaya ia bukan sesuatu yang tidak benar, tetapi yang benar tanah Provence. Jadi untuk mencapai itu, anda perlu bekerja keras. Dan jadi secara semula jadi menjadi abstrak sedikit. Kerana ia akan menjadi persoalan untuk memberikan kekuatan dan kecemerlangan kepada matahari dan langit biru, dan kepada ladang-ladangmu yang hangus dan sering begitu melankolis.

Bernard menghantar van Gogh gambar lukisannya yang baru-baru ini, termasuk Kristus di Taman Zaitun . Artis yang lebih lama mengkritik karya-karya ini dengan sangat teruk, mencari mereka untuk dibayangkan dengan tidak wajar dan bukannya diamati dengan jujur.

Saint-Rémy, c. 26 November 1889

Saya rindu untuk mengenali perkara-perkara daripada anda seperti lukisan anda yang ada di Gauguin, wanita Breton yang berjalan di padang rumput, susunannya yang begitu indah, warna yang begitu membezakan dengan naif. Ah, anda bertukar itu untuk sesuatu-mesti ada yang mengatakan perkataan-sesuatu buatan-sesuatu yang terjejas ....

Gauguin bercakap dengan saya tentang subjek lain, tetapi tidak ada tiga pokok, oleh itu kesan dedaunan oren terhadap langit biru, tetapi masih sangat jelas, dibahagikan dengan baik, secara kategori, ke dalam pesawat yang berbeza dan warna-warna tulen-itulah semangat! Dan apabila saya bandingkan dengan mimpi buruk itu seorang Kristian di Taman Zaitun, dengan baik, ia membuatkan saya merasa sedih ....

Cita-cita saya benar-benar terhad kepada beberapa gumpalan bumi, beberapa gandum bercambah. Sebuah pokok zaitun. A Cypress ....

Berikut adalah gambaran kanvas yang saya ada di hadapan saya pada masa ini. Pemandangan kebun suaka di mana saya .... Tepi di taman ini ditanam dengan pokok besar dengan pokok-pokok ocher merah dan cawangan, dengan dedaunan hijau sedih dengan campuran hitam ....

Satu sinar matahari-kelopak terakhir-meninggikan ocher gelap untuk tokoh gelap oranye-kecil prowl di sini dan di antara batang. Anda akan faham bahawa kombinasi ocher merah ini, hijau yang menyedihkan dengan kelabu, garis hitam yang menentukan garis besar, ini menimbulkan sedikit perasaan kecemasan dari mana beberapa sahabat saya dalam kemalangan sering menderita .... Dan lebih-lebih lagi, motif pokok yang hebat yang disambar petir, senyuman hijau dan merah jambu yang tersembunyi dari bunga musim gugur yang terakhir, mengesahkan idea ini .... yang untuk memberi kesan kebimbangan, anda boleh cuba melakukannya tanpa menuju ke taman sejarah Gethsemane ... ah-itu-tidak diragukan lagi-bijak, betul, untuk dipindahkan oleh Alkitab, tetapi realiti moden telah menahan diri kita walaupun ketika cuba secara abstrak untuk membina semula zaman kuno di dalam kita pemikiran-pada ketika itu peristiwa-peristiwa kecil kehidupan kita merobek kita dari meditasi ini dan petualangan kita sendiri membuang kita secara paksa kepada sensasi peribadi: kegembiraan, kebosanan, penderitaan, kemarahan atau tersenyum.

Surat ini mengakhiri surat-menyurat. Walaupun kata-kata kasar van Gogh, tidak ada orang yang melihatnya sebagai pecah; selama beberapa bulan akan datang, masing-masing bertanya kepada rakan lain melalui rakan-rakan bersama. Tetapi "kemalangan" van Gogh semakin meningkat. Dia berpindah dari utara suaka Saint-Rémy ke Auvers-sur-Oise untuk berada di bawah penjagaan seorang pakar perubatan yang cenderung berjantina dan bernama Paul Gachet. Walau bagaimanapun, masalah psikologinya mengikutinya. Pada 27 Julai 1890, selepas bermulanya kemurungan, dia menembak dirinya sendiri di dada, mati dua hari kemudian di tempat tidurnya di penginapan tempat dia bersetubuh. Bernard bergegas ke Auvers apabila dia mendengar berita itu, tiba masanya untuk pengebumian. Pada tahun-tahun yang akan datang, Bernard akan memainkan peranan penting dalam mengembangkan reputasi vanhogh selepas itu, dan akhirnya menerbitkan surat yang dihantar oleh artis itu kepadanya. "Tidak ada yang lebih kuat daripada suratnya, " tulisnya. "Selepas membacanya, anda tidak akan meragui keikhlasannya, atau wataknya, ataupun keasliannya, anda akan mendapati segala-galanya di sana."

Arthur Lubow menulis tentang pintu gangsa patung Florentine Lorenzo Ghiberti pada abad ke-15 dalam edisi November.

Surat daripada Vincent