https://frosthead.com

Ia adalah Camelot di Gurun

"Camel yang baik, Rip, unta juara, " kata jurulatih Derek Grzelewski ketika dia meraih gelendong haiwan 1, 500 pound. "Pada ketika itu, " tulisnya, "Rip melemparkan kepada saya, menyentuh gigi besarnya dengan gatal-gatal, biak hijau yang menetes dari bibirnya yang luar biasa, saya melangkah kembali dengan kengerian dan tersandung pelana." Ia tidak sampai seminggu ke dalam perjalanan pengembaraan unta bulannya yang akhirnya dia menyedari bahawa Rip dan serangan memukul unta dan memukul gigi yang lain kebanyakannya berbalah. Untuk melancarkan seksyen perjalanan baru Smithsonian, Smithsonian Journeys, penulis bergabung dengan tujuh orang bandaraya dan melakukan perjalanan jauh ke pedalaman Australia dengan Syarikat Outback Camel. Bulan yang dibelanjakan di tempat yang dekat membawa beliau kekaguman yang mendalam bagi "kapal-kapal padang pasir" yang besar ini.

Diimport dari Asia, unta-unta, atau dromedari, menjadi jip dan trak di mana-mana di abad ke-19 dan awal abad ke-20, yang meminjamkan bonggol dan kekuatan otot mereka untuk membina Australia. Dromedari terbukti sangat diperlukan untuk pihak-pihak awal penjelajah, seperti ekspedisi Burke dan Wasi yang malang, yang membungkus 60 gelen rum hanya untuk haiwan mereka. Akhirnya, enjin pembakaran dalaman membuat unta menjadi berlebihan, dan pengendali mereka mengalihkannya. Hari ini, Australia mempunyai populasi kira-kira 400, 000 dromedari liar. Kumpulan kerajaan dan swasta sedang mencari cara untuk membangunkan industri ternakan unta.

Menjelang akhir perjalanan, Grzelewski mendapat ganjaran untuk kesabarannya dengan makhluk-makhluk yang luar biasa ini: pada suatu petang dia merasakan nudge lembut dari belakang dan bertukar-tukar untuk mencari wajah yang menggosok-gosoknya yang meniupnya untuk menghilangkan senyuman.

Ia adalah Camelot di Gurun