https://frosthead.com

Bagaimana SkyMall Menangkap Momen Sejarah Teknologi dan Amerika

Pada suatu hari pada 1989, akauntan dan usahawan Bob Worsley mendapat idea. Pada penerbangan dari Seattle ke Phoenix, dia telah meneliti katalog hadiah berkilat dalam hadiah yang dipanggil Giftmaster ketika dia tersentak oleh dua perkara: bagaimana tidak menarik produknya ("pensil 6 kaki dan ikatan ikan", dia teringat kemudian) betapa mudahnya untuk memerintahkan mereka menggunakan telefon backback-dengan mengandaikan ada apa sahaja yang dia ingin beli.

Worsley memutuskan dia boleh berbuat lebih baik: membuat katalog hadiah dalam penerbangan, dan biarkan orang membuat tempahan terus dari pesawat. Dengan pembiayaan sebanyak $ 25 juta daripada pelabur swasta, SkyMall dilahirkan. Syarikat itu pada akhirnya akan membawa lebih daripada 30, 000 item dan dilihat oleh kira-kira 650 juta pelancong udara setiap tahun-hampir 88 peratus daripada semua penumpang udara domestik, menurut SkyMall sendiri. Impian Worsley akan membawa kepada sekeping ephemera Amerika entah bagaimana sama sekali tidak sia-sia dan menarik, yang dirujuk dalam rancangan televisyen yang popular dan dipadankan dengan buku, laman web dan banyak akaun media sosial. Tetapi pada pertengahan bulan Januari 2015, impian Worsley jatuh ke Bumi-mangsa Amazon, telefon pintar, WiFi dalam penerbangan dan perubahan teknologi lain seperti yang membangkitkan cita-cita Worlsey di tempat pertama.

Untuk bersikap adil, Worsley kini menjadi senator negara Arizona yang menjual SkyMall pada tahun 2001 untuk kira-kira $ 47 juta dan meninggalkan syarikat itu pada tahun 2003. Dan katalognya telah mengalami beberapa evolusi sejak kilat inspirasi awal di atas bumi.

Samantha Topol, seorang penulis dan sarjana yang tinggal di Chicago, menulis tesis tuannya di SkyMall. Dia mengatakan versi asalnya lebih pendek (hanya kira-kira 30 muka surat) dan produknya lebih mantap daripada aksesori penawaran-perjalanan hari ini, rolodeks, persembahan hadiah yang tidak menarik seperti rak wain hiasan. Tetapi pada masa-masa awal, ada petunjuk tentang apa yang akan menjadikan SkyMall begitu mengesankan-sebuah mikrofon singa-panjang karaoke dibina ke dalam pemain kaset dan balang kolam kembung yang dibuat dalam bentuk sekumpulan pisang.

Tetapi perbezaan yang paling besar ialah SkyMall lebih banyak digunakan untuk membeli-belah di langit. Dalam konsep awal Worsley, pengembara memerintahkan ketika berada di pesawat dengan menggunakan Airphone (telefon backback dipasang pada pesawat). Pembelian mereka kemudian menunggu di tuntutan bagasi, dibawa dari sebuah gudang berhampiran lapangan terbang. Worsley telah berkata dia diilhamkan oleh sendi pizza makanan segera yang berjanji untuk menyampaikan pai dalam masa 30 minit atau kurang. Jika ia bekerja untuk pizza pepperoni dan keju, dia berhujah, kenapa tidak tali leher?

Tetapi selepas beberapa tahun dan beberapa kerugian besar, idea itu mula kelihatan kurang bijak. Menjaga stok di seluruh negara adalah mahal, dan memerlukan sistem komputer yang canggih untuk mengesan inventori. Adalah sukar untuk menjangkakan apa yang akan dibeli oleh orang ramai, dan oleh itu syarikat berakhir dengan sejumlah besar stok mati di gudang. (Ternyata, orang tidak benar-benar mahukan untuk membina rak hiasan rumah di samping barang-barang mereka.)

Sekitar tahun 1993, Worsley beralih kepada model yang lebih tradisional, menjual ruang iklan dalam katalog kepada vendor yang dihantar terus kepada pelanggan. "Pasalnya, " "Salam Hail Mary", "Topol menulis, " adalah ini: SkyMall tidak lagi membeli barang dagangan dari vendor dengan harga diskaun dan stoknya untuk penghantaran, tetapi akan membebankan vendor $ 20, 000 per halaman untuk muncul dalam katalog, dan pesanan apa pun akan menghantar terus dari gudang mereka. Ini tidak bermakna kos overhed untuk SkyMall untuk menempatkan produk di lapangan terbang atau gudang, dan tidak lebih banyak berlakunya kematian. "

Inovasi itu menjadikan SkyMall terus, walaupun sebagai syarikat persendirian, sejarah kewangannya adalah legap. Tetapi hari-hari terawal SkyMall telah mengajar Worlsey sebagai pengajaran penting mengenai tingkah laku pengguna: atas sebab tertentu, orang beribu-ribu kaki di atas tanah menghargai produk yang tidak konvensional. "Beberapa lelaran katalog menyatakan dengan jelas bahawa orang-orang di pesawat tidak akan membeli perkara biasa yang mereka temui setiap hari di pusat membeli-belah, " kata Worsley kepada New York Times . "Mereka seolah-olah terkena sangat unik, saya tidak pernah-ini-dilihat-sebelum, jenis 'Wow!' perkara-perkara. "

Bahawa "wow" - menggambarkan estetika tercermin dalam produk terlaris syarikat: patung Yeti resin yang dicatatkan tangan. Lebih dari 10, 000 orang lagi telah dijual sejak majalah bermula; dalam katalog bercuti 2014, ia boleh didapati dalam model sederhana, besar dan "saiz hayat", serta dalam versi "sedih" yang kelihatan bersembunyi di sebalik pokok, dan sebagai hiasan pokok Krismas perayaan. Produk-produk laris yang lain sepanjang tahun telah termasuk Pen Perisik (pen dengan kamera video rahsia), bantal leher yang sangat tipis, Bilik Mandi Anjing Tertutup (patch rumput tiruan dengan tikar penyerap), dan garis kaos untuk lelaki bernama Bob.

Memandangkan kepelbagaian produk ini menunjukkan, tidak kira di mana pesawat anda sedang menuju, perancangan SkyMall sering kelihatan seperti perjalanan dalam minda Amerika-dengan obsesi produktiviti, kegilaan daging, usaha muktamadnya untuk sempurna dalam bentuk tanpa melakukan apa-apa usaha apa sahaja (hello, baju pelangsing!).

Menurut Topol, SkyMall juga menunjukkan obsesi tertentu dengan pelbagai fungsi. "Ia seolah-olah menjadi sebahagian daripada masa dan tempat dalam budaya Amerika: ini multi-tujuan, pelbagai penyelesaian, gabungan pisau tentera Swiss produk; ia bukan sahaja akan mencuci lantai anda tetapi membersihkan langsir anda ... ia meningkatkan rasa ridiculousness, menguatkan rasa tidak masuk akal. "

Ia bukan hanya produk sendiri, kata Topol, yang sering menjadikan SkyMall kelihatan tidak masuk akal: ia adalah cara mereka dibentangkan. "Rasa aneh tapi akrab ini benar-benar muncul di halaman majalah, " kata Topol. "Anda mengiktiraf serpihan bahasa ... keping perkara yang anda tahu diletakkan bersama-sama dalam kombinasi baru, seperti 'rak mandi' atau 'Dough-Nu-Matic' [pembuat mini donat]. Perkara-perkara yang anda hampir mengenali tetapi yang agak berpintal, saya fikir untuk memberikan rasa novel baru atau novel. ... Kata yang tidak masuk akal datang banyak. "

"Terdapat kesan yang kompleks untuk melihat begitu banyak [item] di halaman, " kata Topol, yang membuat SkyMall merasa sedikit seperti katalog awal Sears, yang juga pernah menampilkan item "praktikal yang meragukan." Dan seperti SkyMall, katalog Sears telah terikat kepada pengangkutan: kejayaan katalog Sears, yang bermula sebagai surat pengirim dicetak pada tahun 1888, adalah sebahagiannya terima kasih kepada keretapi yang menggalakkan pengembangan barat dan penduduk yang baru lapar untuk barang-barang domestik pesanan-pesanan. Richard Sears terkenal dengan slogannya yang menarik dan menyalin tulisan, dan seperti SkyMall, katalog dianalisis untuk petunjuk kepada budaya Amerika. The 1943 Sears News Graphic menulis bahawa katalog "berfungsi sebagai cermin masa kita, rakaman untuk ahli sejarah masa depan keinginan, tabiat, adat, dan cara hidup hari ini." Dan seperti SkyMall, Sears menjadi mangsa mangsa: syarikat itu berhenti menerbitkan katalog umum pada tahun 1993, ketika SkyMall menukar model perniagaan.

Kematian SkyMall sendiri datang dengan seribu potongan - Amazon, komputer riba, telefon pintar, tablet, Wifi dalam penerbangan. Idea perjalanan pesawat sebagai masa yang tidak dapat dilalui dengan minda kita sendiri, di mana kita terdesak untuk gangguan, adalah sesuatu yang lalu. Ironisnya, SkyMall sepertinya sangat bersedia untuk menghadapi cabaran internet.

Pada tahun 1998, PC Week menamakan Worsley sebagai salah satu daripada lima ketua pegawai eksekutif paling bijak dalam teknologi maklumat, dan pada tahun 1999, selepas menjanjikan jualan dan lonjakan harga saham, syarikat itu mengumumkan rancangan untuk melabur $ 20 juta untuk membangunkan skymall.com. Akhirnya, kegembiraan SkyMall adalah spesifik konteks: itu adalah tentang berada di tempat dan waktu yang istimewa, mengagumi kecerdikan Amerika atas kacang masin. Pelanggan Earthbound yang meninjau laman web biasa tidak akan menghargai barangan katalog dengan cara yang sama.

Syarikat itu seolah-olah mencari tapak yang kukuh sejak beberapa tahun yang lalu, berganti tangan beberapa kali: ia dibeli pada tahun 2013 oleh Xhibit, sebuah perisian pemasaran dan syarikat pengiklanan digital yang menjadi subjek beberapa penelitian. Tetapi sama seperti teknologi dan perdagangan telah berubah, begitu juga dengan idea perjalanan kapal terbang itu sendiri. Dalam rancangan asal Worsley untuk syarikat itu, barang yang dibeli di pertengahan penerbangan dan dibawa pulang dari lapangan terbang mungkin kelihatan seperti perpanjangan idea cenderamata, sesuatu yang dibungkus dengan glamor perjalanan itu sendiri.

Hari-hari ini, "perjalanan syarikat penerbangan menjadi normal, " kata Topol. "Bahkan perjalanan di pesawat terbang adalah [lebih] sedikit lebih baru, jadi ada sesuatu tentang keseluruhan pengalaman yang menjadi novel dan aspirasi" yang mungkin pernah membuat produk-produk kebaruan lebih menarik. Sekarang, walaupun-dengan kad kredit yang dijual menerusi sistem pengumuman dalam penerbangan dan iklan di atas meja dulang-mungkin kita hanya menjadi tidak sabar lagi dipasarkan semasa berada di udara, dan terdesak untuk beberapa damai dan tenang. Dengan lapangan terbang menambah lebih banyak kedai, walaupun butik mewah dan spa, garis antara lapangan terbang dan pusat membeli semakin kecil, menjadikan SkyMall kurang relevan.

Tetapi jika SkyMall tidak dapat disimpan-dan pemfailan Bab 11nya bermakna ia boleh kembali dalam bentuk lain-apa yang telah kita hilang? Sudah tentu penghormatan telah dituangkan. Mungkin kematiannya adalah sebahagian daripada niche-asication budaya Amerika: bukannya secara melayari SkyMall secara komunikas di pesawat, setiap kita secara peribadi hilang dalam peranti dengan kandungan yang sempurna disesuaikan dengan keperluan dan keinginan kita. Masa tawanan itu mencipta pengalaman yang menyatukan, namun ia tidak lama dan pelik. Dan dengan berbilion-bilion buku, filem, dan album untuk dipilih pada bila-bila masa, bagaimana kita akan mencapai detik-detik refleksi yang tenang yang diperlukan untuk menyedari bahawa kita memerlukan yeti taman? Dan apa yang akan menjadi hidup kita tanpa mereka?

Bagaimana SkyMall Menangkap Momen Sejarah Teknologi dan Amerika