https://frosthead.com

Untuk Masa Pertama, Lihat Dua Buku Awal Abad Pertengahan Ditulis Oleh Wanita Pada Paparan Bersama

Julian Norwich dan Margery Kempe memegang perbezaan dua penulis tercatat tertua dalam bahasa Inggeris. Sekarang, sebuah muzium London telah membawa manuskrip mereka untuk kali pertama dalam koleksi yang meneroka sifat dan sifat unik suara manusia.

Kandungan Terkait

  • Mahkamah Agung menolak untuk mendengar cabaran hak cipta untuk buku Google

Walaupun wanita itu menjalani kehidupan yang sangat berbeza, kedua-dua karya mereka kini dipamerkan sebagai sebahagian daripada pameran "Ini adalah Suara" di Koleksi Wellcome-memperincikan pengalaman dan hubungan mereka dengan Kristian dan sisi mistik ilahi.

Kerja-kerja bermula pada abad ke-14 dan ke-15. Julian Norwich menulis lebih tua dari dua, Revelations of Divine Love, yang sering dianggap sebagai buku pertama yang ditulis dalam bahasa Inggeris oleh seorang wanita, Nikki Griffiths menulis untuk Melville House . Dalam karyanya, Julian menerangkan siri penglihatan dan pengalaman mistik yang sengit ketika dia pulih dari penyakit serius. Selepas itu, Julian menarik diri dari dunia untuk menjalani kehidupan pertapa yang dikhususkan untuk gereja.

Kempe's Book of Margery Kempe, dikreditkan sebagai autobiografi Bahasa Inggeris yang pertama. Tidak seperti Julian, Kempe adalah ibu kelas menengah 14 yang menjadi setia kepada agama Kristian selepas beberapa pengalaman agama. Buku itu, yang dikritik oleh Kempe kepada seorang penulis, menyatakan evolusi rohani serta ziarah yang dibuatnya ke Yerusalem dan Santiago de Compostela di utara Sepanyol, Elisabeth Perlman menulis untuk Newsweek . Manuskrip yang dipamerkan adalah satu-satunya salinan yang diketahui di dunia, dan telah di dalam koleksi Perpustakaan British sejak ia ditemui pada tahun 1930-an.

Sebagai ahli sejarah University of London Anthony Bale memberitahu Alison Flood untuk Guardian :

"Sangat menyentuh bahawa manuskrip Julian dari Norwich dipaparkan bersama dengan Margery Kempe: dua wanita - yang juga boleh dipanggil secara sah dua penulis wanita terawal dalam bahasa Inggeris - bertemu di Norwich, mungkin pada tahun 1413. Reputasi Julian sebagai seorang wanita suci telah ditubuhkan, dan Kempe melawatnya untuk melihat apakah 'ucapan dan perbualan kudus' yang Kempe dengan Tuhan benar atau tidak. Kempe menerangkan bagaimana Julian menasihatkan dan mengesahkannya, dan kedua wanita itu mempunyai 'perbualan yang banyak', sepanjang perjalanan 'banyak hari' bersama. "

Salah satu aspek yang menarik dalam tulisan mereka adalah bagaimana kedua wanita menggambarkan pengalaman agama mereka sebagai "pendengaran suara." Di zaman moden, ini sering dianggap sebagai tanda penyakit mental, tetapi pada masa itu, kebanyakannya mengaitkan pengalaman ini kepada ilahi.

"Apa yang menarik adalah bahawa kedua-dua wanita itu sebenarnya bertemu kerana Margaery menyangka dia mendengar suara Tuhan, dan pelbagai tokoh alkitabiah lain, " kata Charles Fernyhough, salah seorang penganjur pameran itu, kepada Perlman. "Dia pergi ke Norwich untuk bercakap dengan Julian, jangkang, mengenai suara yang dia dengar."

Dengan memperlihatkan kedua-dua karya bersama untuk pertama kalinya, Fernyhough berkata dia berharap dapat menunjukkan kepada pengunjung bahawa pengalaman suara pendengaran tidak selalu sesuatu yang stigmatis.

"Memiliki kedua-dua manuskrip ini akan menghantar mesej yang sangat penting-ia akan mengatakan bahawa pengalaman ini [mendengar suara] telah lama wujud, " kata Fernyhough Banjir. "Itu suara pendengaran bukanlah baru, dan ia telah ditafsirkan dengan cara yang lebih positif pada masa lalu."

Manuskrip akan dipamerkan di Koleksi Wellcome hingga 31 Julai.

Untuk Masa Pertama, Lihat Dua Buku Awal Abad Pertengahan Ditulis Oleh Wanita Pada Paparan Bersama