https://frosthead.com

Raikan Ulang Tahun Maria Mitchell: Astronom Perempuan Pertama di Amerika

Berdiri di pintu masuk ke tingkat sayap barat pertama Museum Nasional Sejarah Amerika, sebuah menara teleskop besar ke atas pelawat. Ia bersudut ke arah siling, menarik mata sehingga membayangkan langit di atas. Sabtu menandakan hari yang menguntungkan untuk artifak itu. Ia adalah hari jadi astronomi 19th Maria Mitchell, seorang wanita yang bukan sahaja memecahkan siling kaca pepatah zamannya tetapi berjaya menatap jauh ke langit, dengan menggunakan teleskop ini dan memberikan sumbangan penting kepada sains.

Kandungan Terkait

  • Apabila Gadis Belajar Gadis dan Langit Tidak Had Had

Dibuat oleh New Yorker Henry Fitz, ia adalah yang ketiga terbesar di AS pada akhir 1800-an. Dengan lensa diameter 12-3 / 8 inci dan gunung khatulistiwa, yang menjajarkannya dengan kutub bumi, instrumen astronomi mengagumkan.

Pada tahun 1818, wanita tidak dijangka menjadi saintis, apalagi ahli astronomi. Maria Mitchell, yang dilahirkan pada 1 Ogos tahun itu, mencabar prasangka, menjadi profesor astronomi di Vassar Female College di mana dia menggunakan teleskop Fitz.

Mitchell membesar di Nantucket dan sangat dipengaruhi oleh ayahnya, William Mitchell, yang merupakan seorang guru dan menggalakkan penggunaan teleskopnya. Selama 20 tahun, dia bekerja sebagai pustakawan, sambil menonton bintang pada waktu malam.

Pada bulan Oktober 1847, Mitchell menubuhkan orbit sebuah komet baru, penemuan yang melonjaknya kedudukannya dalam komuniti saintifik, dan dia memenangi pingat dari Raja Denmark untuk usaha beliau. Pada tahun berikutnya, dia menjadi wanita pertama yang dipilih untuk Akademi Seni dan Sains Amerika, dan dikenali sebagai ahli astronomi wanita profesional Amerika pertama.

Mitchell menerima jawatan mengajar di Vassar Female College ketika dibuka pada tahun 1865. Dia adalah seorang profesor astronomi dan pengarah observatorium, yang menempatkan teleskop Fitz yang telah dibeli oleh pengasas kolej, Matthew Vassar.

Sebagai seorang guru Mitchell menggalakkan pelajarnya menggunakan sains untuk memecahkan peranan wanita tradisional. Dia pernah berkata: "Apabila wanita datang kepada kebenaran menerusi siasatan mereka ... kebenaran yang mereka dapatkan akan menjadi milik mereka, dan fikiran mereka akan berfungsi dan tidak terhalang."

Kini, 191 tahun selepas kelahirannya, pelawat ke Muzium Sejarah Amerika dapat melihat teleskop yang lebih besar daripada kehidupan yang digunakan oleh Mitchell semasa Vassar. Sebagai objek mercu tanda, teleskop membimbing pelawat ke sains dan sayap inovasi muzium, di mana mereka boleh belajar tentang segala-galanya dari bintang-bintang ke tempat bom belakang rumah.

Raikan Ulang Tahun Maria Mitchell: Astronom Perempuan Pertama di Amerika